Breaking News:

Tribunners / Citizen Journalism

Presiden Jokowi, Komjen Listyo Sigit dan Konsistensi Negara Pancasila

"Nilai-nilai ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, prinsip musyawarah dan keadilan adalah intisari ajaran Islam," kata Grand Sheikh al-Azhar.

Tribunnews/HO/Humas DPR RI
Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo saat mengikuti fit and proper test atau uji kelayakan dan kepatutan calon Kapolri di Komisi III DPR RI, Gedung Nusantara II, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (20/1/2021) lalu. Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo dipilih Presiden Joko Widodo menjadi calon tunggal Kapolri untuk menggantikan Jenderal Pol Idham Azis yang akan memasuki masa pensiun. Tribunnews/HO/Humas DPR RI 

Oleh Karyono Wibowo, Direktur Eksekutif Indonesian Public Institue (IPI)
TRIBUNNEWS.COM,JAKARTA-Nama Komjen Listyo Sigit Prabowo mendadak menjadi sorotan publik. Namanya semakin ramai diperbincangkan saat Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengusulkan mantan ajudannya ini sebagai calon tunggal kapolri untuk menggantikan Jenderal Idham Azis yang akan memasuki masa pensiun.

Keputusan Presiden Jokowi menunjuk Listyo Sigit Prabowo menjadi calon tunggal kapolri mendapat respon yang beragam. Banyak yang merespon positif, tetapi ada sejumlah pihak yang mempersoalkan. Walau demikian, perbedaan pendapat dalam sistem pemerintahan demokrasi merupakan hal yang lumrah.

Dalam catatan saya, ada beberapa hal yang menjadi polemik terkait pengangkatan Komjen Listyo Sigit Prabowo sebagai kapolri.

Baca juga: 27 Januari Komjen Listyo Sigit Prabowo akan Dilantik Menjadi Kapolri

Pertama masalah senioritas angkatan. Kedua faktor kedekatan (Sigit pernah menjadi kapolres Surakarta saat Jokowi menjadi wali kota, kemudian menjadi ajudan Presiden Jokowi di awal pemerintahan periode pertama). Dan ketiga, masalah agama (ini yang paling kontroversial karena Sigit beragama non muslim, bukan berasal dari agama mayoritas).

Baca juga: Alasan WHO Nobatkan Madinah Sebagai Kota Tersehat Dunia

Dari tiga isu yang memicu polemik itu kemudian menimbulkan pertanyaan, salahkah presiden mengangkat Sigit menjadi kapolri? Tentu saja tidak salah. Alasannya, secara normatif dan prosedur, pengangkatan Komjen Listyo Sigit Prabowo sudah sesuai dengan ketentuan sebagaimana diatur dalam UU Nomor 2 Tahun 2002 Tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia dan Perppres No.17 Tahun 2011 Tentang Komisi Kepolisian Nasional.

Pasal 11 ayat (1) UU Nomor 2 Tahun 2002 menyebutkan Kapolri diangkat dan diberhentikan oleh Presiden dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Berdasarkan konstitusi, kewenangan mengangkat dan memberhentikan Kapolri merupakan hak prerogatif Presiden sebagai bagian dari sistem presidensial sebagaimana disebutkan dalam Pasal 4 ayat (1) UUD 1945, yaitu presiden memegang kekuasaan atas pemerintahan negara menurut Undang-Undang Dasar (UUD).

Dalam UU Kepolisian Negara tidak diatur tentang senioritas berdasarkan angkatan di kepolisian. Pasal 11 ayat (6) UU No.2 Tahun 2002 hanya menyebutkan calon Kapolri adalah Perwira Tinggi Kepolisian Negara Republik Indonesia yang masih aktif dengan memperhatikan jenjang kepangkatan dan karier. Sigit adalah perwira tinggi kepolisian yang masih aktif.

Dari jenjang kepangkatan, Sigit merupakan perwira tinggi polri berpangkat komisaris jenderal bintang tiga. Dari segi karir, Komjen Listyo Sigit pernah menjabat kapolres di sejumlah tempat dan pernah menjadi Kapolda Banten, Kadiv Propam dan Kabareskrim Mabes Polri.

Baca juga: Megawati Diprediksi Tak Maju Pilpres 2024, Sementara JK Terkendala Dukungan Parpol

Dari segi prestasi, Sigit memiliki sejumlah prestasi, antara lain telah berhasil menangkap kuroptor kelas kakap Djoko Tjandra di Malaysia yang menjadi buronan kasus korupsi pengalihan hak tagih atau cessie Bank Bali, mengungkap kasus kebakaran gedung Kejaksaan Agung, membongkar sejumlah kasus penyelundupan narkoba, berhasil menangani 485 perkara korupsi hingga menindak tegas pentolan FPI Muhammad Rizieq Shihab beserta jajarannya.

Halaman
123
Editor: Rachmat Hidayat
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved