Tribunners / Citizen Journalism

Listrik Kita Bergantung Batubara, Mengapa TDL Dinaikkan?

Pemerintah menaikkan Tarif Dasar Listrik (TDL) sebagai imbas global. Keputusan itu dipertanyakan mengingat pembangkit listrik kita berbasis batubara.

SURYA/HAYU YUDHA PRABOWO
Pekerja PLN memperbaiki aliran listrik di Jalan Tugu Kota Malang, Selasa (13/1/2015). Pemerintah menunda kenaikan listrik rumah tangga dengan daya 1.300 VA dan 2.200 VA yang sedianyan naik per 1 Januari 2015. SURYA/HAYU YUDHA PRABOWO 

OLEH : MUHAMAD IKRAM PELESA, Ketua Bidang Pembangunan Energi, Migas dan Minerba PB HMI

M Ikram Pelesa
M Ikram Pelesa, Ketua Bidang Pembangunan Energi, Migas dan Minerba PB HMI.

UNTUK kesekian kali publik dibuat gusar terkait kebijakan pemerintah menaikkan Tarif Dasar Listrik  (TDL) lewat cara menerapkan kembali kebijakan tarif adjustment beberapa waktu lalu.

Kebijakan tariff adjustment listrik adalah mekanisme mengubah dan menetapkan naik atau turunnya tarif listrik mengikuti perubahan empat parameter ekonomi makro rata-rata per tiga bulan.

Yaitu realisasi kurs rupiah, Indonesia Crude Price (ICP)/harga minyak acuan nasional, harga batu bara acuan, dan tingkat inflasi.

Konon, dengan menerapkan kebijakan tersebut pemerintah meyakini mampu menghemat kompensasi listrik sebesar 7 hingga 16 triliun rupiah.

Begitupun sebaliknya, jika tarif listrik tidak naik,(kemungkinan negara akan lebih besar menanggung kerugian) maka sebesar itu juga nilai kompensasi atau subsidi yang akan ditanggung oleh pemerintah.

Atas dasar itulah penulis mencoba mengurai salah satu alasan pemerintah menaikkan tarif dasar listrik dengan mengambil case batubara yang dinilai lebih kaya akan analisa dan sumber data.

Di berbagai macam kesempatan penulis menyampaikan hal terbesar yang akan dihadapi pemerintah ke depan.

Yaitu ketika tarif dasar listrik naik akibat ketidak mampuan pemerintah merumuskan kemanfaatan sumber daya batubara untuk kepentingan nasional khususnya pada sektor ketenagalistrikan (PLN).

Bagaimana tidak, salah satu sumber kerugian dalam penerimaan negara adalah akibat tidak terpenuhinya pasokan batubara dalam negeri, yang sengaja dilakukan emiten batubara, tentu pada permainan ini yang sangat dirugikan adalah PLN.

Halaman
1234

Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved