Ustaz Maheer At Thuwailibi Akhirnya Minta Maaf, Ini Katanya Soal 'Monyet-monyet Berseragam Cokelat'

Setelah video tersebut viral, ustaz Maheer At Thuwailibi pun akhirnya meminta maaf.

Ustaz Maheer At Thuwailibi Akhirnya Minta Maaf, Ini Katanya Soal 'Monyet-monyet Berseragam Cokelat'
Kolase Tribunnews
Ustaz Maheer At Thuwailibi 

TRIBUNNEWS.COM - Belum lama ini publik dikejutkan dengan beredarnya potongan ceramah seorang ustaz bernama Maheer At Thuwailibi.

Video tersebut mendapat banyak kecaman dari banyak warganet karena ceramahnya yang dinilai kasar dan cenderung menghina.

Di antaranya adalah menuding pemerintah hanya menjadikan ISIS sebagai kedok, menyebut negara Thoghut hingga statement mengenai 'monyet-monyet berseragam cokelat'.

Setelah video tersebut viral, sang ustaz pun akhirnya meminta maaf.

Dalam rekaman video permohonan maaf tersebut, ustaz Maheer menyampaikan klarifikasi bahwa penyebutan monyet-monyet berseragam cokelat tidak ditujukan untuk instansi tertentu.

"Terkait potongan ceramah kami yang terlanjur beredar di sosial media, yang pertama ingin kami sampaikan bahwa kalimat monyet-monyet berseragam cokelat itu sama sekali bukan kami tujukan untuk instansi atau institusi atau lembaga tertentu," ucapnya.

Selebihnya, mengenai pengucapan kalimat dalam ceramah tersebut, ia mengungkapkan permohonan maaf.

"Sebagai seorang muslim dan putra bangsa kami ingin meminta maaf yang sebesar-besarnya secara terbuka kepada pemerintah republik indonesia kepada para ulama dan kepada kaum muslimin serta pihak-pihak yang merasa tidak nyaman terhadap kata-kata atau pernyataan kami," lanjutnya.

Video permintaan maaf itupun mendapat tanggapan beragam dari warganet.

Beberapa mengapresiasi permintaan maafnya, sebagian lainnya masih tak habis fikir dengan perkataan sang ustaz.

Halaman
1234
Penulis: Wahid Nurdin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved