Pelaku Order Fiktif Go-Jek Bisa Raup Rp 10 Juta Per Hari Sebelum Akhirnya Digulung Polisi

Software itu bisa membuat seolah-olah terjadi transaksi antara penumpang dan pengendara ojek online.

Pelaku Order Fiktif Go-Jek Bisa Raup Rp 10 Juta Per Hari Sebelum Akhirnya Digulung Polisi
Warta Kota/ANGGA BHAGYA NUGRAHA
Sejumlah tersangka dan barang bukti dihadirkan saat rilis pengungkapan kasus order fiktif pada transportasi online di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Rabu (13/2/2019). Tim Satuan Tugas Cyber Crime Polda Metro Jaya berhasil melakukan pengungkapan kasus order fiktif pada transportasi online dengan mengamankan sejumlah barang bukti berupa 23 telepon genggam dan simcard yang diamankan dari empat orang tersangka di salah satu ruko di Jakarta Barat. Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Polda Metro Jaya menangkap empat tersangka kasus order fiktif transportasi online pada Selasa (12/2) di Jelambar, Jakarta Barat. 

Mereka adalah RP (30), CA (20), RW (24), dan KA (21). Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, pengungkapan kasus itu berdasarkan laporan dari pihak Go-Jek, perusahaan penyedia jasa aplikasi transportasi online. 

Argo menyebutkan, pihak Go-Jek merasa dirugikan dengan adanya order fiktif tersebut. "Ada laporan dari Go-Jek bahwa ada suatu aplikasi yang tidak dikenal masuk ke dalam sistem aplikasi mereka. Kemudian, itu mengakibatkan kerugian pada pihak Go-Jek," kata Argo, Rabu (13/2/2019). 

Keempat tersangka mengaku melakukan aksi mereka sejak November 2018 di sebuah rumah di kawasan Jakarta Barat. Argo mengatakan, tersangka melakukan order fiktif dengan menggunakan telepon genggam yang telah diinstal sebuah software khusus. 

Software itu bisa membuat seolah-olah terjadi transaksi antara penumpang dan pengendara ojek online. 

"Seseorang (yang install software) masih kami cari, belum ditemukan. Dia yang mengotak-atik dan menambah software itu sehingga tersangka bisa mengibuli seolah-olah ada transaksi (perjalanan)," ujar Argo. 

Argo menjelaskan, masing-masing tersangka memiliki 15-30 akun ojek online dan dapat melakukan transaksi perjalanan fiktif hingga 24 kali dalam satu hari. Dalam 24 kali perjalanan itu, satu akun Go-Jek bisa memperoleh keuntungan Rp 350.000. 

Baca: Gunung Agung Kembali Meletus, Erupsi Berlangsung 3 Menit Lebih

Dengan demikian, mereka bisa mendapatkan uang hingga Rp 10 juta dalam satu hari. "Satu orang itu mempunyai beberapa akun, ada yang punya 15 akun, 20 akun, dan 30 akun. Kalau ditotal, satu orang bisa mendapatkan Rp 7 juta-Rp 10 juta," kata Argo. 

Keempat tersangka dijerat dengan Pasal 35 jo Pasal 51 Ayat (1), Pasal 33 jo Pasal 49 Undang-undang Nomor 19 tahun 2016 tentang Informasi Transaksi Elektronik (ITE) dengan ancaman hukuman penjara maksimal 12 tahun. 

Baca: Pemerintah Sri Lanka Buka Lowongan Kerja Jadi Algojo Hukuman Mati

VP Corporate Affairs Go-Jek Indonesia Michael Say mengatakan, pihaknya melaporkan kasus order fiktif itu demi melindungi nama baik mitra Go-Jek serta memberikan efek jera kepada para tersangka sehingga tidak bermunculan lagi kasus order fiktif. 

Menurut Michael, kasus order fiktif transportasi online itu juga merugikan pihak perusahaan lantaran harus membayar sebuah perjalanan fiktif.

Laporan: Rindi Nuris Velarosdela

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul: Pakai Software Khusus, Tersangka Order Fiktif Go-Jek Raup Rp 10 Juta Sehari

Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved