Korban Gempa Pidie Jaya Tahun 2016 yang Rumahnya Hancur Diminta Bersabar

Korban gempa Pidie Jaya (Pijay) diminta bersabar, terutama terhadap warga yang rumahnya hancur.

Korban Gempa Pidie Jaya Tahun 2016 yang Rumahnya Hancur Diminta Bersabar
Serambi Indonesia
Foto udara memperlihatkan bangunan yang hancur akibat gempa bumi berkekuatan 6,4 SR mengguncang Pidie Jaya pada 2016 lalu. 

TRIBUNNEWS.COM, MEUREUDU - Korban gempa Pidie Jaya (Pijay) diminta bersabar, terutama terhadap warga yang rumahnya hancur.

Dari 1.010 unit rumah yang total hancur, direncanakan akan dibangun secara bertahap, dimana akan dibangun 297 unit, bersumber dari APBK Pijay sebesar Rp 25 miliar yang merupakan sisa dana 2018 lalu.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (Kalak-BPBD) Pidie Jaya, HM Nasir SPd, Kamis (10/1/2019) menjelaskan rumah korban gempa yang sudah masuk daftar tunggu akan akan dibangun tahun ini.

"Karena anggaran tidak mencukupi, maka diprioritaskan untuk rumah yang hancur total dan korban masih menempati tenda darurat," kata Nasir yang mengaku sedang dinas di Jakarta.

Tetapi, katanya, dari 1.010 unit rumah yang hancur, sebanyak 297 rumah yang akan dibangun, karena dana yang tersedia belum tersedia untuk membangun seluruhnya.

Dia meminta lainnya bersabar, karena masih menunggu informasi dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) atas rencana pembangunan rumah korban gempa di Pijay.

Disebutkan, anggaran yang tersedia yang merupakan sisa tahun 2018 lalu dan ada dalam APBK 2019 Pidie sebesar Rp 25 miliar, dimana satu unit rumah dianggarkan Rp 85 juta.

Nasir mengatakan untuk 713 rumah lainnya yang juga hancur diguncang gempa sedang diupayakan pihaknya dari BNPB Pusat.

Baca: Dua Bocah Ditemukan Mengambang di Kolam Renang Hotel

Nasir berharap masyarakat bersabar, sehingga akan mendapat kepastian dari pemerintah pusat melalui BNPB dalam waktu dekat ini.

Nasir menegaskan sebanyak 713 unit rumah juga akan dibangun, tetapi dananya sedang diupayakan dari pemerintah pusat.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved