Menaker Hanif Dhakiri: 63 Persen Pegawai Bekerja di Sektor yang Tak Sesuai Bidang Pendidikannya

Hanif Dhakiri mengklaim angka tersebut menunjukkan tren turun sejak lahirnya pendidikan berbasis vokasi.

Menaker Hanif Dhakiri: 63 Persen Pegawai Bekerja di Sektor yang Tak Sesuai Bidang Pendidikannya
Tribunnews.com/Yanuar Nurcholis Majid
Menaker Hanif Dhakiri 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Nurcholis Majid 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Tenaga Kerja (Menaker) Hanif Dhakiri menyebutkan, 63 persen pekerja di Indonesia menempati jabatan atau posisi pekerjaan yang tidak sesuai dengan bidang pendidikannya.

Menurutnya, ini contoh mismatch yang harus diatasi karena jika dibiarkan akan menurunkan peningkatan produktivitas kerja perusahaan dan berakibat pada penambahan beban pengeluaran suatu perusahaan atau "Double Investment". 

"Itu problem. Memang salah satu tantangan kita adalah mismatch dan under kualifikasi, mismatch nya memang cukup tinggi sekitar 63 persen, kalau ada sepuluh orang hanya 3-4 org yang match," ujar Hanif dhakiri di Hotel Royal Kuningan, Jalan Rasuna Said Raya, Senin, (19/11/2018). 

Baca: Kominfo Cabut Izin Frekuensi First Media, Internux dan Jasnita Setelah 3 Kali Diperingatkan

Namun, dia mengklaim angka tersebut menunjukkan tren turun sejak lahirnya pendidikan berbasis vokasi.

"Trennya mengalami penurunan karena melalui terobosan pendidikan vokasi dan pelatihan vokasi mengurangi level off mismatch itu," ujar Hanif. 

Baca: Izin Dicabut, Pelanggan Bolt Akan Dialihkan ke Operator Lain

Tapi, lanjut Sekretaris Jendral Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu, Kemenaker tidak meninginkan adanya double investment. 

"Mestinya sekolahnya udah kejuruan, begitu lulus langsung kerja dong. Kalau sekolahnya kejuruan dilatih lagi kan jadi double investment. Bahwa level of mismatch nya emg berkurang tapikan investasinya jadi besar," ucap Hanif. 
 

Penulis: Yanuar Nurcholis Majid
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved