Analis: Untuk Kelabui Auditor, Jiwasraya Sengaja Beli Saham BUMN ''Gorengan''

Analis menilai langkah Jiwasraya membeli saham BUMN yang masuk kategori "gorengan" hanya untuk mengelabui auditor.

Analis: Untuk Kelabui Auditor, Jiwasraya Sengaja Beli Saham BUMN ''Gorengan''
KONTAN
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Analis menilai langkah Jiwasraya membeli saham BUMN yang masuk kategori "gorengan" hanya untuk mengelabui auditor.

Analis dan pengamat pasar modal Satrio Utomo menilai hal ini hanyalah akal-akalan Jiwasraya agar portofolio investasinya kelihatan bagus.

"Agar bagus kalau diperlihatkan kepada orang yang tidak ngerti saham. Jadi itu kan mereka menganggap auditornya BPK dan lainnya pasti orang yang tidak ngerti saham. Ketika dikasih saham BUMN, maka akan dilihat sebahai saham BUMN yang bagus," kata Satrio kepada Kompas.com, Kamis (9/1/2020).

Baca: Janji Tuntaskan Kasus Jiwasraya, Erick Thohir Singgung Visi Anies Baswedan

Baca: Usai Diperiksa Kejagung RI, Eks Direktur Utama dan Direksi Jiwasraya Kompak Irit Bicara

Baca: Trimegah akan Bantu Penyelidikan Kasus Jiwasraya di Kejaksaan Agung

Satrio menilai, Jiwasraya sudah tahu bahwa produk asuransi yang bermasalah tersebut memang akan diaudit. Maka dari itu, Jiwasraya mencari "jalan aman", dengan membeli saham BUMN gorengan.

"Nah tujuan memasukkan saham itu, ya memang supaya suatu hari kalau diaudit seperti sekarang, itu mereka bisa ngeles kalau 'kami juga sudah berusaha untuk berinvestasi bertanggung jawab dengan membeli saham-saham yang bagus dan ini yang kami beli saham BUMN'," jelasnya.

Menurut Satrio, Jiwasraya hanya mengejar keuntungan saja tanpa mempedulikan kerugian nasabah yang bakal timbul dari aksi goreng menggoreng saham tersebut.

"Iya, kan kemarin direksinya juga mengakui sendiri kalau mereka membeli saham yang tidak bagus karena mereka memang mengejar return. Kalau sekarang, mereka bilang mereka belinya saham bagus dengan mengaku itu BUMN, berarti mereka memang inkonsisten disitu," tegasnya.

Adapun kategori saham gorengan adalah saham yang berkinerja jelek. Meskipun BUMN, tak semua saham BUMN memiliki kinerja positif.

"Kalau sudah yang kinerjanya jelek dan likuiditasnya juga buruk, itu biasnaya termasuk kategori saham gorengan," jelasnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Analis: Jiwasraya Sengaja Beli Saham BUMN "Gorengan" untuk Kelabui Auditor"

Editor: Sanusi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved