Diduga Ada Korupsi Rp 10 Triliun, Asabri Sebut Operasional Berjalan Normal

Asabri menilai penurunan harga saham itu bersifat sementara menyesuaikan kondisi pasar modal.

Diduga Ada Korupsi Rp 10 Triliun, Asabri Sebut Operasional Berjalan Normal
Kontan
Kantor dan pelayanan PT ASABRI (Persero) di Jakarta. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - PT Asabri (Persero) buka suara soal dugaan adanya korupsi senilai lebih dari Rp 10 triliun di tubuh perusahaan asuransi untuk prajurit TNI, anggota Polri dan ASN Kementerian Pertahanan tersebut.

Dalam keterangan resmi perusahaan, Senin (13/1/2020), Asabri mengatakan kegiatan operasional perseroan, terutama proses penerimaan premi, proses pelayanan, dan proses pembayaran klaim berjalan normal dan baik.

"Asabri dapat memenuhi semua pengajuan klaim tepat pada waktunya," demikian bunyi keterangan manajemen PT Asabri (Persero).

Baca: ‎Mahfud MD: Draf Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja Akan Diserahkan Setelah Reses DPR

Baca: Mahfud MD Benarkan Dugaan Korupsi Asabri: Tindakan Zalim Terhadap Prajuri Kecil

Baca: Respons Istana Soal Dugaan Korupsi di Asabri

Perseroan mengklaim selalu mengedepankan prinsip Tata Kelola Perusahaan Yang Baik (Good
Corporate Governance) dan patuh terhadap Peraturan dan Perundang-undangan yang berlaku dalam menjalankan kegiatan usahanya.

"Manajemen Asabri terus berupaya dan bekerja keras semaksimal mungkin dalam rangka memberikan kinerja terbaik kepada seluruh peserta Asabri dan stakeholders," jelasnya.

Asabri juga menyinggung soal penempatan investasi.

Seperti diketahui, saham-saham yang menjadi portofolio Asabri berguguran sepanjang 2019. Bahkan, 14 emiten di portofolio saham Asabri tercatat rontok hingga 90 persen.

Asabri menilai penurunan harga saham itu bersifat sementara menyesuaikan kondisi pasar modal. Manajemen mengklaim sudah memiliki mitigasi untuk memulihkan penurunan tersebut.

"Dalam melakukan penempatan investasi, Asabri senantiasa mengedepankan kepentingan perusahaan sesuai dengan kondisi yang dihadapi," katanya.

Sebelumnya, Menteri Kordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengaku mendengar ada isu korupsi dalam tubuh PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (PT Asabri) dengan nilai yang diduga lebih dari Rp 10 triliun.

Halaman
12
Penulis: Ria anatasia
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved