Breaking News:

Virus Corona

Lawan Covid, Tidak Hanya Vaksin, Faisal Basri: Protokol Kesehatan Juga Harus Lengkap

Ekonom senior Faisal Basri mengatakan, sebenarnya vaksin Covid-19 tidak perlu banget jika protokol kesehatan serius diterapkan oleh masyarakat.

Ria Anatasia/tribunnews.com
Ekonom Indef Faisal Basri 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Riezqi Yovanda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ekonom senior Faisal Basri mengatakan, sebenarnya vaksin Covid-19 tidak perlu banget jika protokol kesehatan serius diterapkan oleh masyarakat.

Faisal menjelaskan, pelaksanaan protokol kesehatan juga harus lengkap, tidak hanya sekadar jaga jarak, juga pakai masker dan cuci tangan.

"Pertama, tentunya bukan hanya jaga jarak, tapi memakai masker," ujarnya saat webinar Economic Outlook KAHMIPreneur, Minggu (3/1/2021).

Baca juga: Menkes : Butuh Waktu 3,5 Tahun Selesaikan Proses Vaksinasi Covid-19

Kemudian, lanjut dia, pemerintah juga harus segera memperbanyak testing dan contact tracing untuk menangkal penyebaran virus Covid-19.

"Jadi, menangkal kecepatan virus itu harus kita buat dengan sedemikian cepat dengan kemampuan kita, sehingga dapat mengendalikan virus dengan testing dan contact tracing. Kelemahan kita di situ, sekarang coba bayangkan ya kalau di-testing 3 orang, 1 kena Covid-19, dimana-mana sudah ada Covid-19," katanya.

Menurut Faisal, pemerintah terkesan memiliki rasa takut untuk meningkatkan jumlah testing dan contact tracing, malah lebih banyak membicarakan vaksin.

"Jadi, bayangkan kemampuan testing kita di hari libur cuma 20 ribuan, sedangkan di India 1 juta per hari, kita tidak perlu 1 juta deh, 100 ribu paling tidak, idealnya 200 ribu per hari. Nah, ini yang kita selesaikan keroyok, jangan nunggu vaksin, nunggu vaksin melulu," pungkasnya.

Penulis: Yanuar Riezqi Yovanda
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved