Breaking News:

Silaturahmi ke Apindo, Anindya Sebut 2 Hal Ini Bisa Kerek Ekonomi Daerah

Silaturahmi dilakukan untuk untuk memperkuat pemulihan ekonomi nasional di tengah pandemi Covid-19.

Editor: Hasanudin Aco
Ist
Anindya Bakrie bersilaturahmi ke Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) di Jakarta, Selasa (27/4/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Calon Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Anindya Bakrie bersilaturahmi ke Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) di Jakarta, Selasa (27/4/2021).

Silaturahmi dilakukan untuk untuk memperkuat pemulihan ekonomi nasional di tengah pandemi Covid-19.

Kedatangan Anindya disambut para pejabat teras Apindo, termasuk Ketua Umum Apindo Hariyadi Sukamdani.

Mereka kemudian berdiskusi mengenai cara memulihkan perekonomian di daerah.

Anin menekankan, kolaborasi yang sudah terjalin antara Kadin Indonesia, sebagai payung pengusaha, dengan Apindo sebagai pusat pemikiran dan pengusul kebijakan harus terus diperkuat dalam memeratakan pemulihan ekonomi dari dampak Covid-19.

"Ini adalah upaya besar yang ingin kami sampaikan dan kami mohon teman-teman mendukung karena umbrella tanpa kekuatan berpikir dan dukungan pengusaha kita cukup kosong," terangnya.

Baca juga: Bukti Pemerataan Ekonomi, Realisasi Investasi di Luar Pulau Jawa Tumbuh 11,7 Persen

Menurut Anindya, memulihkan perekonomian di daerah lebih sulit dari yang terjadi di Jakarta.

Apalagi, sampai saat ini mereka masih kesulitan dengan akses keuangan.

"Semakin kita keliling, semakin kita lihat daerah susah sekali. Kita di sini, di Jakarta, bicara likuiditas perbankan tinggi-tingginya. Tapi, sampai ke lapangan, modal kerja pun sulit," paparnya.

Untuk itu, dia menekankan, Apindo bersama Kadin harus bisa menyukseskan Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang telah dibuat pemerintah.

Caranya, dengan menjaga agar pemanfaatannya tepat sasaran dan tepat guna bagi ekonomi.

Selain itu, Kadin dan Apindo juga harus terus memonitor dan mengevaluasi terobosan regulasi Presiden Jokowi melalui Undang-Undang (UU) Cipta Kerja.

Menurutnya, aturan pelaksana undang-undang tersebut menjadi salah satu senjata pemulihan.

Menurut Anin, PEN dan UU Cipta Kerja, merupakan dua senjata yang diyakini bisa mengerek pemulihan ekonomi Indonesia hingga merata ke daerah-daerah.

Dengan PEN dan UU Cipta Kerja, para pengusaha di Indonesia juga bisa maju bersama untuk membuat ekonomi Indonesia lebih baik lagi dan rakyat lebih makmur.

"Kita percaya, bukan hanya maju tapi maju bersama untuk mengentaskan kesenjangan. Gerbongnya mesti jalan. Kalau tidak, ngapain kita di sini. Selain maju bersama, kita juga berharap naik kelas bersama," ucap Anin.

Pandemi COVID-19 telah membuat perekonomian nasional terdampak negatif, bahkan kondisi itu juga membuat ekonomi daerah semakin tertekan.

Sejumlah stimulus ekonomi yang dikeluarkan pemerintah tak sepenuhnya merata hingga ke daerah.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved