Kuartal I 2021, Emiten FMCG Unilever Bukukan Laba Rp 1,7 Triliun

Perekonomian pulih jika keseluruhan indikator ekonomi sudah membaik, dan daya beli konsumen kembali pada titik semula.

Editor: Choirul Arifin
IST
Logo Unilever 

Laporan Reporter Kontan, Yudho Winarto

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemulihan ekonomi Indonesia sudah berada pada jalur pertumbuhan positif, ditandai berbagai perbaikan. Namun sejumlah kalangan menilai perbaikan akan terjaga ketika mampu menangani pandemi dengan lebih baik.

Sektor FMCG yang cenderung membaik, juga menjadi bukti berbagai perusahaan tetap mampu menjaga kinerja di tengah pandemi.

Ekonom senior yang juga dosen Institut Perbanas, Piter Abdullah, menilai kinerja emiten FMCG yang masih positif memang tidak bisa dijadikan acuan bahwa performa bisnis sudah kembali positif. Secara umum sektor produk konsumen masih terdampak pandemi.

Kata Piter, perekonomian pulih jika keseluruhan indikator ekonomi sudah membaik, dan daya beli konsumen kembali pada titik semula.

Dia mengatakan, sektor industri khususnya terkait FMGC yang memang masih terdampak oleh pandemi meski sebagian besar poduknya adalah kebutuhan dasar masyarakat yang tetap dibeli walaupun terjadi pandemi.

"Meski begitu, tingkat penjualannya masih cukup baik meski secara tren menurun dan mampu menutup biaya operasional, namun dengan pertumbuhan harga masih bisa mencetak laba" ujar Piter dalam keterangannya, Kamis (29/4/2021).

Baca juga: Riset L.E.K. Consulting: Rp 742 Triliun Omzet Ritel FMCG Gerakkan Pertumbuhan Bisnis B2B E-commerce

Ia mengingatkan, perekonomian belum akan pulih selama pandemi masih berlangsung.

Perbaikan beberapa indikator memang terjadi tetapi masih berpotensi kembali memburuk apabila pandemi mengalami gelombang kedua.

Baca juga: Aplikasi Logistik, Solusi Atasi Kendala Rantai Pasok Pedagang Tradisional FMCG saat Pandemi

Karena itu, menjadi penting untuk menjaga agar pandemi tidak memburuk sekaligus perusahaan melakukan adaptasi inovasi.

Di sisi lain, momen hari raya saja diharapkan akan menjadi pemicu kenaikan pertumbuhan konsumsi daya beli sehingga perlu dikelola dengan cermat oleh seluruh pemangku kepentingan.

Baca juga: Mantap, Unilever Sudah Bayar THR Karyawan di Hari Pertama Puasa

Unilever Indonesia, sebagai salah satu pelaku usaha produk konsumsi terbesar di Indonesia, hingga triwulan pertama tahun 2021, dihadapkan dengan pertumbuhan penjualan domestik yang melambat.

Meski demikian perseroan masih membukukan penjualan bersih sebesar Rp10,3 triliun ditopang sektor makanan yang masih tumbuh positif.

“Menghadapi pandemi yang berkepanjangan, Perseroan tetap berfokus pada pertumbuhan dan keberlanjutan bisnis jangka panjang yang ditentukan oleh tiga prioritas utama kami yaitu ketersediaan produk yang sesuai dengan kebutuhan konsumen, keselamatan dan kesejahteraan karyawan, serta tetap berkontribusi pada berbagai upaya yang dilakukan pemerintah agar Indonesia segera bangkit lebih kuat pasca pandemi,” ujar Ira Noviarti Presiden Direktur PT Unilever Indonesia, Tbk (UNVR).

Halaman
12
Sumber: Kontan
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved