Breaking News:

Punya Nilai Ekonomis Tinggi, Sampah Plastik Jenis PET Bisa Didaur Ulang

Skema ekonomi sirkular cukup efektif dalam proses pengelolaan plastik bekas kemasan berbahan polyethylene terephthalate (PET).

Istimewa
Direktur SWI Dini Trisyanti. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Eko Sutriyanto 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Ekonomi sirkular sebagai salah satu strategi untuk pengelolaan sampah plastik (plastik bekas kemasan) mampu menjaga keberlanjutan lingkungan sekaligus memberikan manfaat ekonomi dalam hal daur ulang sampah.

Riset terbaru Sustainable Waste Indonesia (SWI) mengungkapkan, skema ekonomi sirkular cukup efektif dalam proses pengelolaan plastik bekas kemasan berbahan polyethylene terephthalate (PET).

Merujuk data dari Kajian Daur Ulang Plastik dan Kertas dalam Negeri Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) tahun 2021, total konsumsi plastik nasional mencapai 5,63 juta ton/tahun. Industri plastik daur ulang tanah air pun turut berkembang seiring dengan permintaan yang semakin tinggi.

Dari seluruh jenis plastik, kemasan minuman ringan termasuk dalam jenis yang paling banyak didaur ulang yaitu botol PET (polyethylene terephthalate) – sekitar 23%, dan gelas PP (poly propylene) – sekitar 15%. Hal ini menunjukkan secara umum kontribusi jenis plastik ini terhadap sirkulasi ekonomi di Indonesia.

Baca juga: Nestlé Indonesia Studi Kemasan Isi Ulang yang Lebih Ramah Lingkungan di Kawasan Tebet

Untuk mengetahui lebih jelas mengenai kontribusi rantai nilai sampah plastik minuman ringan terhadap ekonomi sirkular, SWI melakukan riset di wilayah Jabodetabek selama periode Maret – Agustus 2021. Dari riset tersebut, diperoleh tingkat daur ulang atau recycling rate botol PET sebesar ±74%, galon PET 93%, dan gelas PP ±81 persen.

Baca juga: Unik dan Hemat, 4 Ide Packaging Ramah Lingkungan Ini dari Bahan Daur Ulang

Direktur SWI, Dini Trisyanti mengatakan bahwa studi yang dilakukan SWI ini juga menemukan kebutuhan industri terhadap material PET masih sangat tinggi karena inovasi produk berbasis PET terus berkembang.

Baca juga: Ekonomi Sirkular Bisa Jadi Solusi Atasi Permasalahan Sampah di Indonesia

PET berpotensi tinggi menggantikan jenis material lain sehingga produk menjadi lebih terjangkau.

"Kebutuhan ini dipenuhi oleh post-consumer (sampah domestik), post-industrial, import scrap, atau virgin resin. Minimnya sumber bahan baku dalam negeri akan mendorong tingginya kandungan impor,” katanya dalam webinar. 

Baca juga: Menperin: Industri Daur Ulang Dukung Implementasi Ekonomi Sirkular

Dikatakannya, jenis plastik PET berkontribusi besar dalam daur ulang, yaitu mencapai 30%-48% dari total penghasilan para pengumpul sampah. Secara ekonomi, kontribusi PET di Jabodetabek mencapai setidaknya Rp700 juta per hari (total dari rantai pengumpul) dan lebih Rp1 miliar per hari (total dari rantai agregasi).

Halaman
12
Penulis: Eko Sutriyanto
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved