Breaking News:

Prediksi Perdagangan Rupiah dan Saham Senin Besok, Pasar Uang Wait And See, IHSG Bakal Perkasa

Perkiraan perdagangan kurs rupiah dan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada Senin (25/10/2021) besok.

Editor: Hendra Gunawan
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Pengunjung melintasi papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (30/12/2020). Pada penutupan akhir tahun IHSG ditutup melemah 0,95% ke level 5.979,07. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Perkiraan perdagangan kurs rupiah dan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada Senin (25/10/2021) besok.

Perdagangan rupiah terhadap dolar AS diperkirakan cenderung sideways, sementara ejumlah sentimen diproyeksikan bakal mewarnai pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sepanjang pekan depan.

Research & Education Coordinator Valbury Asia Futures Nanang Wahyudin meyakini pasar cenderung akan bersikap wait and see pada perdagangan besok.

Karyawan menunjukkan mata uang Rupiah dan Dolar AS di tempat penukaran uang di Jakarta, Kamis (14/10/2021). Nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat (AS) Kamis (14/10/2021) sore ini ditutup menguat sebesar Rp 14.115 per Dolar AS atau menguat 0,7 persen dari penutupan sebelumnya. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Karyawan menunjukkan mata uang Rupiah dan Dolar AS di tempat penukaran uang di Jakarta, Kamis (14/10/2021). Nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat (AS) Kamis (14/10/2021) sore ini ditutup menguat sebesar Rp 14.115 per Dolar AS atau menguat 0,7 persen dari penutupan sebelumnya. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Menurut dia, dengan minimnya sentimen maupun rilis data ekonomi, rupiah tidak akan banyak bergerak.

Baca juga: Pagi Ini IHSG Dibuka Melemah, Asing Bukukan Net Buy

“Pasar akan menunggu dan mengantisipasi hasil rapat dari berbagai bank sentral pada pekan ini, khususnya sikap The Fed mengenai kejelasan tapering pada November mendatang,” kata Nanang kepada Kontan.co.id, Sabtu (23/10).

Menurut dia, sejauh ini pasar sudah mengekspektasikan keputusan The Fed terkait tapering seiring rilis data ekonomi Amerika Serikat (AS) yang baik dan angka inflasi yang terus meningkat.

Namun, selama belum ada kepastian, ia memperkirakan rupiah akan bergerak mendatar.

Nanang memproyeksikan rupiah akan diperdagangkan pada kisaran Rp 14.080 per dolar AS-Rp 14.185 per dolar AS untuk esok hari.

Adapun, rupiah di pasar spot mengakhiri perdagangan pekan lalu dengan kinerja yang flat dengan ditutup di level Rp 14.123 per dolar AS. Namun, jika dihitung dalam seminggu, rupiah sudah melemah 0,34%.

Baca juga: IHSG Hari ini Dibuka Menghijau, Berikut Top Gainers-nya

Sementara di kurs Jisdor Bank Indonesia (BI), pelemahan rupiah lebih dalam. Mata uang Garuda ini di level Rp 14.162 per dolar AS atau melemah 0,21%. Sedangkan untuk sepekan terakhir, pelemahannya sudah sebesar 0,55%.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved