Lavrov: Sanksi Terhadap Rusia Justru Berbalik Sengsarakan Rakyat Uni Eropa

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan orang-orang Eropa akan menghadapi kemiskinan karena sanksi anti-Rusia .

Editor: Hendra Gunawan
The Moscow Times
Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov 

TRIBUNNEWS.COM – Sanksi Uni Eropa terhadap Rusia yang melakukan agresi terhadap Ukraina disebut justru bakal membuat masyarakat Uni Eropa sengsara.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan orang-orang Eropa akan menghadapi kemiskinan karena sanksi anti-Rusia .

Sementara itu, puluhan miliar dolar dan euro dihabiskan untuk mempersenjatai Ukraina.

Orang-orang Eropa menghadapi inflasi dan penurunan kualitas hidup karena sanksi anti-Rusia, dan banyak yang akan menghadapi kemiskinan karena sanksi ini, kata Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov dalam wawancaranya untuk RTRS.

Baca juga: Wanita yang Disebut-sebut Pacar Putin Resmi Dapat Sanksi Uni Eropa, Aset Dibekukan dan Larangan Visa

"Kualitas hidup memburuk di Eropa, inflasi meningkat, tingkat pertumbuhan melambat. Bahkan ada konsep baru 'orang miskin baru'. Orang-orang menderita dari masalah yang muncul, termasuk kenaikan harga. Banyak yang akan menghadapi kemiskinan," kata Lavrov.

Sementara itu, puluhan miliar dolar dan euro dihabiskan untuk mempersenjatai Ukraina, kata Lavrov.

"Jerman menyatakan bahwa penting bagi Berlin untuk tidak mendukung Jerman selama masa sulit pertumbuhan harga, tetapi mengalokasikan 100 dolar AS miliar untuk militerisasi negara mereka," kata Menteri.

"Ini mengingatkan banyak orang di Eropa bahwa pernyataan Jerman tentang perlunya mengubah dirinya menjadi kekuatan Eropa terkemuka mungkin tidak dianggap begitu polos oleh banyak orang."

Menteri menggarisbawahi bahwa Rusia telah lama kehilangan kepercayaan pada keandalan dan negotiabilitas negara-negara Barat.

Lavrov menunjukkan bahwa, setelah sanksi 2014, Rusia mulai mengandalkan kemampuan dan kontaknya sendiri dengan mitra yang dapat diandalkan.

Baca juga: Uni Eropa Bertekad Lemahkan Pendapatan Rusia, 90 Persen Negara UE Putus Impor Minyak dari Moskow

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved