Resesi Dunia

Amerika Serikat Sedang Masuki Resesi Ringan, Ini Tanda-tandanya

Ada sejumlah indikasi yang menunjukkan perekonomian negeri Paman Sam sedang sakit menurut ekonom Bank of America Corp.

Editor: Choirul Arifin
FORBES
Bank sentral Amerika Serikat The Fed diperkirakan akan kembali menaikkan suku bunga ke level di atas 4 persen untuk mengatasi resesi yang saat ini mulai melanda AS. 

TRIBUNNEWS.COM, NEW YORK - Perekonomian Amerika Serikat saat ini diyakini sedang memasuki fase resesi ringan tahun 2022 ini. Ada sejumlah indikasi yang menunjukkan perekonomian negeri Paman Sam sedang sakit menurut ekonom Bank of America Corp.

Diantaranya, pengeluaran di sektor jasa kini melambat dan laju inflasi yang memanas memacu konsumen untuk mundur.

Ekonom Bank of America memperkirakan bank sentral Amerika The Fed akan kembali menaikkan suku bunga dana federal menjadi 3,25-3,5 persen pada akhir tahun, termasuk kenaikan 75 basis poin lainnya dari pertemuan bulan ini.

"Sejumlah kekuatan secara bertepatan telah memperlambat momentum ekonomi lebih cepat dari yang kami prediksi sebelumnya," ujar analis Bank of America yang dipimpin oleh Michael Gapen dalam sebuah laporan terbarunya tentang prediksi resesi Amerika yang dirilis Rabu (13/7/2022).

Kekuatan tersebut termasuk inflasi harga makanan dan energi yang membuat rumah tangga kurang leluasa untuk melakukan pembelian dan kondisi keuangan yang lebih ketat dengan tingkat hipotek yang lebih tinggi sehingga mengurangi keterjangkauan konsumen.

Baca juga: Tanda-tanda Eropa Mulai Resesi, Nilai Tukar 1 Euro Setara 1 Dolar AS

Melansir Bloomberg, para ekonom memperkirakan produk domestik bruto AS kuartal keempat bakal turun 1,4 persen dari tahun sebelumnya, diikuti oleh kenaikan 1 persen pada tahun 2023.

Kondisi tersebut akan mendongkrak tingkat pengangguran sebesar 1 poin persentase menjadi sekitar 4,6 persen.

Sebuah laporan Departemen Tenaga Kerja AS yang dirilis Rabu menunjukkan indeks harga konsumen naik 9,1 persen dari tahun sebelumnya dalam kenaikan berbasis luas.

Baca juga: Bill Gates: Sinyal Munculnya Resesi Sangat Kuat, Ajak Tetap Optimis dalam Jangka Panjang

Ini merupakan kenaikan terbesar sejak akhir 1981.

Perkiraan ekonom Bank of America menempatkan inflasi secara luas sejalan dengan mandat 2 persen Federal Reserve pada akhir 2024.

Angka-angka inflasi yang panas akan membuat pejabat Fed berada pada jalur kebijakan yang agresif untuk mengendalikan permintaan.

Hal ini tentunya akan menambah tekanan kepada Presiden Joe Biden dan anggota Kongres Demokrat yang dukungannya telah merosot menjelang pemilihan paruh waktu.

Baca juga: Harga Minyak Jatuh di Tengah Kegelisahan Resesi dan Pembatasan Covid-19 di China

Bulan lalu, para pembuat kebijakan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin. Ini merupakan langkah terbesar sejak 1994.

Mayoritas pejabat Fed telah mengisyaratkan bahwa akan ada kenaikan suku bunga lanjutan dengan besaran yang sama pada Juli ini.

Halaman
12
Sumber: Kontan
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved