BBM Bersubsidi

Harga BBM di Malaysia Lebih Murah Dibanding Indonesia, Ini Kata Pengamat

Harga bahan bakar minyak (BBM) subsidi di Indonesia resmi naik pada Sabtu (3/9/2022) pukul 14.30 WIB.

Penulis: Sanusi
Editor: Hendra Gunawan
zoom-inlihat foto Harga BBM di Malaysia Lebih Murah Dibanding Indonesia, Ini Kata Pengamat
Tribun Jabar/GANI KURNIAWAN
Ilustrasi SPBU BBM asal Malaysia

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Sanusi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Harga BBM (bahan bakar minyak) subsidi di Indonesia resmi naik pada Sabtu (3/9/2022) pukul 14.30 WIB.

Harga Pertalite menjadi Rp 10.000 per liter dari yang semula Rp 7.650. Solar naik dari Rp 5.150 menjadi Rp 6.800 per liter. Sementara, harga Pertamax menjadi Rp 14.500 per liter dari sebelumnya Rp 12.500 per liter.

Berbeda dengan Indonesia, Malaysia justru menurunkan harga BBM pada minggu lalu.

Dilansir dari Malaymail, Rabu (24/8/2022), Kementerian Keuangan Malaysia mengumumkan harga eceran untuk bensin dengan RON97 mengalami penurunan sebesar lima sen, dari yang semula 4,35 ringgit Malaysia per liter menjadi 4,30 ringgit Malaysia per liter.

Direktur Eksekutif Reforminer Institute Komaidi Notonegoro, mengatakan harga BBM yang ditetapkan Pemerintah Malaysia tidak bisa dibandingkan begitu saja dengan harga BBM yang berlaku di Indonesia.

Baca juga: Kenaikan Harga BBM Picu Gangguan Mental Jika Kecemasan Tak Dikelola Secara Baik

Selain ada perbedaan komponen pembentuk harga di kedua negara, harga BBM di Malaysia bisa terus ditahan meskipun ada peningkatan harga minyak. Ini merupakan hasil dari penerapan subsidi besar-besaran yang diterapkan Pemerintah Malaysia.

Komaidi mengungkapkan pada dasarnya Pemerintah Malaysia juga memberikan subsidi bahan bakar sehingga harga bahan bakarnya juga tidak mengikuti skema pasar. Hanya saja tujuan pemberian subsidinya berbeda dengan skema pemberian subsidi yang ada di Indonesia.

"Fokus Malaysia dengan kita (Indonesia) berbeda. Mereka fokus pertumbuhan sehingga memberikan subsidi yang besar," ungkap Komaidi di Jakarta, Selasa (6/9/2022).

Menurut dia, informasi yang beredar di masyarakat terkait harga BBM di Malaysia yang lebih murah dibandingkan di tanah air harus bisa dijelaskan secara gamblang juga oleh pemerintah maupun Pertamina. Dengan begitu, isu yang berkembang di masyarakat tidak menjadi bola liar dan memperkeruh suasana.

"Kalau ada yang menyampaikan bahwa Malaysia tidak ada subsidi mungkin belum mendapat info lengkap. Semestinya hal-hal semacam ini dengan sederhana dijelaskan oleh pemerintah atau Pertamina," kata Komaidi.

Sekretaris Perusahaan Pertamina Patra Niaga (PPN), Subholding Commercial and Trading Pertamina Irto Ginting, saat dikonfirmasi mengatakan jika dibandingkan secara keseluruhan besarnya subsidi yang digelontorkan Malaysia sebenarnya tidak bisa menyamai subsidi yang sudah diberikan Pemerintah Indonesia.

"Subsidi mereka (Malaysia) sebenarnya besar, tapi kalau dibandingkan seluruh subsidi yang dikeluarkan oleh Pemerintah Indonesia, itu jauh lebih besar," ungkap Irto.

Baca juga: Kenaikan Harga BBM Picu Gangguan Mental Jika Kecemasan Tak Dikelola Secara Baik

Faktanya memang Harga Jual Eceran (HJE) di Malaysia lebih murah. Selain itu produk yang dijual juga adalah BBM yang lebih ramah lingkungan.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved