Ada Ancaman Resesi Global, Jokowi Minta Duit APBN 'Dieman-eman'

Menurut Jokowi, pemerintah Indonesia membutuhkan ketahanan dalam jangka panjang agar tidak terperosok ke dalam jurang resesi.

Penulis: Reynas Abdila
Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo (Jokowi) meninjau penyaluran bantuan dari pemerintah kepada masyarakat penerima manfaat antara lain Bantuan Subsidi Upah (BSU), Bantuan Langsung Tunai (BLT) di Kantor Pos Baubau, Kota Baubau, pada Selasa, (27/9/2022). Jokowi mengingatkan kondisi ekonomi dunia masih gelap dan akan melewati masa paling sulit. Jokowi mengatakan pengeluaran APBN harus disalurkan ke sektor produktif sehingga menghasilkan return yang jelas. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan kondisi ekonomi dunia masih gelap dan akan melewati masa paling sulit.

Menurut Jokowi, pemerintah Indonesia membutuhkan ketahanan dalam jangka panjang agar tidak terperosok ke dalam jurang resesi.

"Saya selalu sampaikan kepada bu Menkeu, kalau kita punya uang di APBN dieman-eman. Itu bahasa Inggris tuh. Di eman-eman, dijaga, hati-hati," pesan Jokowi dalam UOB Economic Outlook 2023 di Grand Ballroom Kempinski, Jakarta Pusat, Kamis (29/9/2022).

Baca juga: Jokowi Sindir Pejabat Suka Plesiran ke Luar Negeri: Dipamer-pamerin di Instagram

Jokowi mengatakan pengeluaran APBN harus disalurkan ke sektor produktif sehingga menghasilkan return yang jelas.

Hal itu menjadi tugas bendahara negara dan masyarakat turut mengawasi.

Kepala negara Republik Indonesia pun tidak menampik banyak negara di dunia yang mengalami pelemahan pertumbuhan ekonomi.

Pemicunya akibat krisis energi dan krisis finansial dampak dari keberlangsungan perang Rusia-Ukraina.

"Hampir semua negara tumbuh melemah, ekonominya terkontraksi. Setiap hari yang kita dengar krisis energi, krisis minyak, gas, hampir semua negara, krisis finansial," tegas Presiden.

Di tengah ketidakpastian dan tekanan global, APBN masih menjadi shock absorber (peredam kejut) untuk mengantisipasi gejolak tersebut.

Baca juga: Cash Is The King Berlaku Ketika Resesi, Bukan Saat Ancaman Stagflasi

Luka Dalam Pandemi

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjelaskan efek luka yang ditimbulkan oleh pandemi Covid-19 terhadap perekonomian cukup dalam.

Masalah utama imbas pandemi Covid-19 yakni terancamnya jiwa manusia sehingga pemerintah membatasi mobilitas masyarakat.

Kebijakan ini yang mengakibatkan kegiatan ekonomi hampir lumpuh sehingga membuat pelaku Usaha Mikro dan Kecil (UKM) tertekan.

"Pandemi sudah mulai bisa dikelola meski belum sama sekali selesai dan meninggalkan scarring effect (luka memar) sangat dalam," kata Sri Mulyani di acara serupa.

Halaman
12
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved