Ibu Kota Negara

Pembangunan IKN Nusantara Dikebut, 16.000 Pekerja Didatangkan & Tak Ada Bedeng Kumuh

Di tahap awal tahun 2023 pembangunan, jumlah pekerja yang akan didatangan sebanyak 16 ribu pekerja tenaga terampil mapun tenaga ahli.

Editor: Hendra Gunawan
Tribunnews/Yulis
Truk-truk pengangkut material konstruiksi di proyek pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. Pada tahap awal pembangunan IKN Nusantara dari tahun 2022-2024 akan dikerahkan 15 ribu pekerja. 

TRIBUNNEWS.COM, BALIKPAPAN – Sebanyak 22 tower untuk rumah bagi para pekerja konstruksi IKN Nusantara sudah mulai terlihat.

22 tower ini untuk menjadi tempat hunian bagi 200 ribu pekerja yang akan mulai membangun kontruksi atau gedung di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) IKN Nusantara.

Di tahap awal tahun 2023 pembangunan, jumlah pekerja yang akan didatangan sebanyak 16 ribu pekerja tenaga terampil mapun tenaga ahli.

Pembangunan hunian pekerja konstruksi ini menjadi awal dimulainya proses pembangunan berbagai gedung termasuk Istana Presiden berbentuk Garuda.

Baca juga: Terowongan Bawah Laut Sepanjang 1 Km Jadi Akses Utama Masuk ke IKN Nusantara

"22 tower ini dibangun untuk menjadi tempat hunian bagi 16 ribu pekerja konstruksi. Rencananya jumlah pekerja akan mencapai 200 ribu orang," jelas Kepala Urusan Teknis PPK Rumah Susun dan Rumah Khusus II, BP2P Kalimantan II, Ari Setyarso Nugroho

Setelah kedatangan Presiden Joko Widodo meninjau progres pembangunan IKN Nusantara, Tribunnews dan Tribun Kaltim kembali berkesempatan untuk melihat perkembangan terbaru dari proyek Ibu Kota Negara yang baru pada akhir pekan lalu.

Pantauan terakhir, Sabtu (5/11/2022), pekerjaan bangunan tower setinggi 4 tingkat yang direncanakan akan dihuni oleh pekerja tahap pertama yang berjumlah 16 ribu orang itu, sudah mencapai 50 persen.

Tower hunian pekerja ini untuk mengantisipasi risiko kekumuhan baru di IKN Nusantara nantinya menjadi satu alasan utama hunian senilai kisaran Rp 567 milyar itu dibangun.

Baca juga: Air Kran di IKN Nusantara Tak Hanya Bersih, Tapi Juga Bisa Langsung Diminum

"Jadi nanti tidak ada bedeng-bedeng yang biasanya terlihat kumuh. Oleh karena itu kita bangun hunian pekerja yang berbentuk tower yang jumlahnya 22 unit," jelas Ari Nugroho.

Pembangunan 22 tower pekerja ini dilaksanakan secara cepat, targetnya 4 bulan selesai. Sehingga akhir tahun nanti sudah siap.

Untuk mempercepat proses pembangunan, tower dibangun dengan metode modular dan menggunakan bahan baja ringan.

Tower rusun untuk tempat tinggal pekerja di proyek pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. Pada tahap awal pembangunan IKN Nusantara dari tahun 2022-2024 akan dikerahkan 15 ribu pekerja.
Tower rusun untuk tempat tinggal pekerja di proyek pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. Pada tahap awal pembangunan IKN Nusantara dari tahun 2022-2024 akan dikerahkan 15 ribu pekerja. (Tribunnews/Yulis)

Baca juga: Dukung Pembangunan Ibu Kota Negara, Damri Hadirkan Rute Balikpapan-I

Ari Setyarso Nugroho menjelaskan, dari 22 tower tersebut dibagi menjadi hunian bagi tenaga kerja ahli dan tower tenaga kerja terampil.

Untuk tenaga kerja ahli, bangunan towernya sendiri berdaya tampung 288 orang. Sementara untuk tenaga kerja terampil, dibagi lagi tipe A dan tipe B.

"Untuk tipe A, bisa dihuni hingga 6.912 orang. Kemudian tipe B kapasitasnya 9.408 orang. Masing-masing kamar seluas 5x5 meter," ungkap Ari.

Baca juga: Terowongan Bawah Laut Sepanjang 1 Km Jadi Akses Utama Masuk ke IKN Nusantara

Jalan menuju Jembatan Balang di Ibukota Negara Nusantara.
Jalan menuju Jembatan Balang di Ibukota Negara Nusantara. (Tribunnews.com/Yulis Sulistyawan)
Halaman
123
Sumber: Tribun Kaltim
KOMENTAR
© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved