Breaking News:

Virus Corona

Penerapan PSSB Buat Masyarakat Stres? Reza Indragiri Paparkan Soal Pandemi Psikis

Pakar psikologi forensik, Reza Indragiri Amriel menjelaskan, penerapan kebijakan Penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dapat memicu stres

Tribun Jabar/Gani Kurniawan
Petugas Gugus Tugas Percepatan Penanganan Virus Covid-19 Tingkat Kota Bandung menyuruh pengendara bermotor yang berboncengan untuk berbalik arah di Cek Poin Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Kota Bandung di Jalan Cibaduyut Raya, Kota Bandung, Jawa Barat, Minggu (3/5/2020). Penerapan PSBB Bandung Raya hari ke-11 di cek poin perbatasan Kota Bandung dan Kabupaten Bandung ini masih banyak yang melanggar, sehingga memaksa petugas menyuruh pengendara untuk balik arah. Tribun Jabar/Gani Kurniawan 

TRIBUNNEWS.COM - Pakar psikologi forensik, Reza Indragiri Amriel menjelaskan, penerapan kebijakan Penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dapat memicu stres di kalangan masyarakat.

Menurut Reza, tingkat stres tersebut disebabkan karena datangnya gelombang pandemi kedua yang menyerang psikis masyarakat.

"Pandemi pertama terkait dengan serangan virus ke fisik manusiannya."

"Sedangkan pandemi kedua yang dikhawatirkan adalah pandemi kedua yang menyerang psikis atau kejiwaan masyarakat," katanya dikutip dari channel YouTube tvOne, Rabu (13/5/2020).

Reza meyakini pandemi psikis ini tidak hanya terjadi di Tanah Air saja.

Melainkan juga negara-negara lain yang turut menerapkan kebijakan pembatasan masyarakat lainnya, seperti lockdown, karantina wilayah maupun langkah serupa.

Kemudian Reza memaparkan satu konsep dalam istilah psikologis yang menyebut fisik dan psikis laksana rel kereta api.

Di mana antara fisik dan psikis adalah hal yang tidak bisa dipisahkan, serta dapat saling mempengaruhi satu sama lain.

Baca: Langgar PSBB, Manajemen McDonalds Sarinah Didenda Rp 10 Juta

"Kalau fisiknya dalam tempo sekejap berubah secara besar-besaran, maka diduga secara psikis juga terjadi perubahan besar-besaran."

"Perubahan gaya hidup karena PSBB merubah pergerakan fisik atau aktivitasi atau mobilitas, ini akan disusul dengan berbagai macam gejolak secara psikologis," imbuh Reza.

Halaman
1234
Penulis: Endra Kurniawan
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved