Breaking News:

Virus Corona

New Normal di Jateng: Ganjar Tak Ingin Terburu-buru, Masih Fokus Turunkan Kurva dan Sosialisasi

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyampaikan penerapan tatanan kebiasaan baru atau new normal di Jawa Tengah masih akan menunggu penurunan curva.

Istimewa
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyampaikan penerapan tatanan kebiasaan baru atau new normal di Jawa Tengah masih akan menunggu penurunan curva kasus covid-19. 

TRIBUNNEWS.COM - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyampaikan penerapan tatanan kebiasaan baru atau new normal di Jawa Tengah masih akan menunggu penurunan curva kasus Covid-19.

Menurut Ganjar, Jawa Tengah tidak akan terburu-buru untuk menerapkan tatanan normal baru.

Ganjar menjelaskan, fokusnya saat ini adalah menurunkan angka kasus Covid-19 pada kurva yang ada.

"Kita mengacu pada kurva kita, kalau nanti kurva itu bisa menurun dan cukup drastis dan sudah hampir menyentuh paling dasar maka kita akan buka," kata Ganjar saat diwawancara di Kompas TV, Kamis (28/5/2020).

Di samping itu, pihaknya juga ingin menyosialisasikan kepada menyarakat terkait normal baru terlebih dahulu.

Ia tak ingin, masyarakat salah dalam memahami terkait normal baru ini, sehingga malah justru menimbulkan gelombang kedua kasus corona.

Baca: Cek Kesiapan New Normal di Jateng, Ganjar Datangi Kantor Samsat dan Pelayanan Terpadu

Baca: Polda Jateng Segera Rampungkan Pemberkasan Dua Tersangka Viral Pembuangan Jenazah ABK Indonesia

Oleh sebab itu, pihaknya saat ini juga terus berkomunikasi dengan para pemangku kepentingan ekonomi di tempat usaha seperti mal, pabrik. dan lainnya.

"Suka tidak suka, mau tidak mau, suatu ketika kita akan memasuki kebiasaan baru, maka kita mesti menyiapkan dengan baik dan pemangku kepentingan harus mendukung soal itu," terang Ganjar.

Diketahui, kasus Covid-19 di Jawa Tengah berdasar data milik pemerintah provinsi (Pemprov) per Kamis (28/5/2020) ada sebanyak 1.394 kasus positif.

Sebanyak 658 orang dirawat dengan status pasien dalam pengawasan dan lebih dari 1.400 orang masih berstatus sebagai orang dalam pemantauan.

Halaman
123
Penulis: Arif Tio Buqi Abdulah
Editor: Ifa Nabila
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved