Breaking News:

Virus Corona

Gambar Satelit Ungkap Wabah Corona di Wuhan Terjadi Berbulan-bulan sebelum Diakui Pemerintah China

Gambar Satelit menunjukan wabah virus corona di Wuhan terjadi berbulan-bulan sebelum di akui Pemerintah China.

Sky News
Makalah penelitian yang mengungkap wabah virus corona di Wuhan terjadi berbulan-bulan sebelum Pemerintah China mengakuinya. belum ditinjau sejawat. 

TRIBUNNEWS.COM - Para peneliti mengungkap wabah virus corona di Wuhan terjadi berbulan-bulan sebelum Pemerintah China mengakuinya.

Hal itu dilihat dari gambar satelit tempat parkir mobil yang sibuk di sebuah rumah sakit Wuhan.

Temuan tersebut diungkapkan dari hasil penelitian Harvard Medical School.

Diketahui, volume lalu lintas rumah sakit berbulan-bulan sebelum wabah virus corona secara resmi dimulai, jauh lebih besar daripada yang diperkirakan berdasarkan tahun sebelumnya.

Menurut laporan, penelitian tersebut belum ditinjau oleh rekan sejawat dan dengan cepat diberhentikan oleh China.

Gambar Satelit
Makalah penelitian yang mengungkap wabah virus corona di Wuhan terjadi berbulan-bulan sebelum Pemerintah China mengakuinya. belum ditinjau sejawat.

Baca: China Kini Akui Virus Corona Bukan Berasal dari Pasar Wuhan, Hewan yang Dites Semua Negatif Covid-19

Penelitian mengklaim gambar itu dapat mengindikasikan Covid-19 telah mulai menyebar melalui populasi di Wuhan lebih awal dari yang diklaim pemerintah China secara resmi.

Pekerjaan tim didasarkan pada data satelit komersial yang menurut mereka berkorelasi dengan peningkatan permintaan pada mesin pencari Baidu Cina untuk beberapa gejala infeksi virus corona.

Namun, tidak jelas apakah gambar satelit yang digunakan dalam penelitian ini dikumpulkan pada hari kerja yang sama.

Atau bahkan pada waktu yang sama, yang akan memengaruhi apakah gambar-gambar itu sebanding secara langsung.

Ilustrasi virus corona. Studi dari Harvard Medical School menyatakan virus corona jenis baru (SARS-CoV-2) kemungkinan sudah ada dan menyebar di China sejak Agustus 2019.
Ilustrasi virus corona. Studi dari Harvard Medical School menyatakan virus corona jenis baru (SARS-CoV-2) kemungkinan sudah ada dan menyebar di China sejak Agustus 2019. (Pixabay/Tumisu)

Baca: Wuhan Akhirnya Dinyatakan Aman setelah 10 Juta Warga Dites Corona

Pertanyaan juga telah diajukan tentang teknologi visi komputer yang digunakan untuk secara otomatis menghitung jumlah mobil dalam gambar tersebut.

Halaman
12
Penulis: Inza Maliana
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved