Breaking News:

Virus Corona

Polisi - TNI Gagalkan Upaya Pengambilan Paksa Jenazah Pasien Covid-19 di RS Faisal Kota Makassar

Petugas Kepolisian dari Polrestabes Makassar dan Polda Sulsel langsung menghalau warga yang mencoba membawa pulang jenazah.

Tribun Timur/Muhammad Abdiwan
Aksi warga menghalangi ambulans pembawa jenazah yang diduga terpapar virus corona, beberapa waktu lalu. 

TRIBUNNEWS.COM, MAKASSAR - Aparat kepolisian dan TNI berhasil menggagalkan upaya pengambilan paksa jenazah pasien Covid-19 di Rumah Sakit Faisal, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (5/7/2020).

Sejumlah keluarga mencoba membawa pasien berusia 55 tahun yang meninggal di RS Faisal karena menolak dimakamkan secara protokol kesehatan Covid-19 di Pekuburan Macanda, Gowa.

Petugas Kepolisian dari Polrestabes Makassar dan Polda Sulsel langsung menghalau warga yang mencoba membawa pulang jenazah.

"Tidak ada yang diamankan," Kata Kepala Satuan Reserse Kriminal Polrestabes Makassar, Kompol Agus Chaerul.

Meski demikian petugas dan warga sempat terlibat tarik-menarik.

Warga merasa pasien itu meninggal karena penyakit yang telah lama diderita bukan akibat Covid-19.

Setelah melalui proses negosiasi dan petugas memberikan pemahaman kepada warga, akhirnya jenazah dimakamkan di Macanda.

"Jenazah sudah dibawa tim Gugus Tugas untuk dimakamkan," kata Perwira satu bunga tersebut.

Sekadar diketahui aksi pengambilan paksa jenazah bukan pertama kali terjadi di Makassar.

Selama satu bulan terakhir sudah hampir lima kali kejadian serupa di rumah sakit berbeda.

Baca: Seorang Warga Terkonfirmasi Covid-19 Sebulan Setelah Bawa Paksa Jenazah PDP dari RS Walisongo

Baca: Buntut Penjemputan Paksa Jenazah Pasien PDP Covid-19 di Makassar, 32 Orang Ditetapkan Tersangka

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved