Breaking News:

Virus Corona

Ahli Epidemiologi Sebut Bioskop dan Ruang Tertutup Lain Berisiko Tularkan Covid-19

Bioskop dan sejumlah ruang tertutup lainnya dinilai memiliki risiko tinggi penularan Covid-19. Hal itu diungkapkan Ahli Epidemiologi Dokter Windhu,

Freepik
ilustrasi virus corona 

TRIBUNNEWS.COM - Bioskop dan sejumlah ruang tertutup lainnya dinilai memiliki risiko tinggi penularan Covid-19.

Hal tersebut diungkapkan Pakar Epidemiologi dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga (FKM Unair) Surabaya, Dokter Windhu Purnomo.

Apalagi menyusul pernyataan WHO yang menyebut virus corona Covid-19 dapat menular melalui udara atau airbone.

Maka dari itu, Windhu berharap rencana pembukaan kembali bioskop pada 29 Juli 2020 mendatang ditunda.

"Makanya pengusaha bioskop yang akan membuka pada 29 Juli nanti harus ditunda," ungkapnya kepada Tribunnews.com melalui sambungan telepon, Jumat (10/7/2020).

Windhu menyebut, bioskop kembali bisa dibuka untuk daerah yang betul-betul berstatus zona hijau atau aman dari Covid-19.

"Saya berharap itu ditunda, tidak dilakukan sekarang, kecuali daerah-daerah yang sudah hijau, yang kebanyakan di luar Pulau Jawa," ungkap Windhu.

Ahli Epidemologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga Surabaya, Windhu Purnomo.
Ahli Epidemologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga Surabaya, Windhu Purnomo. (SURYA.CO.ID/Febrianto Ramadani)

Baca: WHO Sebut Corona Menular Melalui Udara, Pakar: Semua Ruang Tertutup Kini Berisiko Tinggi

Windhu menyebut daerah hijau mayoritas berada di luar Jawa karena memiliki kepadatan rendah.

Semakin rendah kepadatan penduduk, Windhu menyebut semakin rendah pula tingkat penularan virus.

"Sedangkan semakin padat penduduk, semakin tinggi pula penularan dan bisa menjadi episentrum," ungkap Windhu.

Halaman
1234
Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved