Breaking News:

Penanganan Covid

Menko Airlangga: BPOM Telah Kantongi Data Uji Klinis Hingga EUA Sinovac dari Turki dan Brazil

Airlangga Hartarto menyampaikan bahwa saat ini BPOM telah memperoleh sejumlah data penting terkait dokumen pendukung untuk menerbitkan EUA.

TRIBUN/DANY PERMANA
Tangkapan layar Menko Perekonomian yang juga Ketua KPC-KEN Airlangga Hartarto (kiri) saat memberikan tanggapan dalam pertemuan virtual dengan GM Content Tribunnews.com Yuli Sulistyawan (kanan) dan jajaran petinggi Tribun Network se-Indonesia, Jakarta, Kamis (7/1/2021). TRIBUNNEWS/DANY PERMANA 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah tengah mengupayakan percepatan izin Emergency Use Authorization (EUA) yang hanya bisa dikeluarkan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) untuk vaksin virus corona (Covid-19) asal China, Sinovac.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan bahwa saat ini BPOM telah memperoleh sejumlah data penting terkait dokumen pendukung untuk menerbitkan EUA.

Yang pertama adalah hasil uji klinis (clinical trial) yang dilakukan di perusahaan farmasi pelat merah PT Bio Farma (Persero).

Baca juga: Masih Tunggu Mutu dan Keamanan dari BPOM dan MUI, Airlangga Hartarto: Vaksin Hukumnya Wajib

"Dari Badan POM sendiri telah mendapatkan data daripada hasil clinical trial yang dilakukan di Bandung," ujar Airlangga, dalam agenda virtual bersama Tribunnews, Kamis (7/1/2021).

Selanjutnya, kata dia, BPOM juga telah mengantongi data dari negara yang telah mengeluarkan EUA untuk vaksin ini, yakni Turki dan Brazil.

Serta data dari perusahaan bioteknologi China yang mengembangkan vaksin tersebut, Sinovac Biotech Ltd.

Baca juga: Airlangga Hartarto: Vaksinator Covid-19 Sudah Dilatih

"Kemudian mendapatkan data daripada di Turki yang sudah mengeluarkan Emergency Use Authorization untuk vaksin Sinovac. Kemudian data dari Sinovac sendiri dan data dari Brazil," kata Airlangga.

Ia pun berharap vaksin impor itu segera memperoleh izin EUA dari BPOM, karena pemerintah telah menentukan jadwal vaksinasi akan dilakukan pekan depan dan akan dimulai pada kelompok tenaga kesehatan.

"Sehingga tentunya diharapkan Emergency Use Authorization ini dapat diberikan sebelum dilakukan vaksinasi," pungkas Airlangga.

Baca juga: Airlangga: Ikuti Gubernur Bali, Kepala Daerah Lain akan Siapkan Surat Edaran PPKM

Halaman
123
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved