Breaking News:

Penanganan Covid

Pemerintah Ajak Penyintas Covid-19 Donor Plasma Konvalesen, Ini Syaratnya

Pemerintah bekerja sama dengan PMI mengajak penyintas Covid-19 melakukan donor plasma konvalesen untuk membantu pengobatan pasien Covid-19.

Dok PMI
Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy dan Ketum PMI Jusuf Kalla pada acara pencanangan gerakan donor plasma konvalesen, Senin (18/1/2021). 

Laporan Wartawan Tribunnews, Larasati Dyah Utami

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pemerintah bekerja sama dengan Palang Merah Indonesia (PMI) mengajak pasien yang telah sembuh dari Covid-19 atau penyintas Covid-19 melakukan donor plasma konvalesen untuk membantu pengobatan pasien Covid-19.

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan hal ini dilakukan sebagai upaya untuk meningkatkan angka kesembuhan dan menekan angka kematian akibat Covid-19 di Indonesia.

“Bagi para penyintas Covid-19 agar tergerak hatinya untuk mendonorkan plasmanya untuk pasien Covid-19. Kesediaan itu sebagai wujud syukur atas kesembuhannya yang telah lepas dari ancaman berat covid-19,” kata Muhadjir pada acara Pencanangan gerakan Nasional Donor Plasma Konvalesen, Senin (18/1/2021).

Baca juga: Penuturan Relawan PMI: Banyak Korban Gempa yang Luka dan Listrik Sempat Padam

Dalam laporannya, ia menyampaikan potensi dari donor plasma konvalesen hingga tiga bulan ke depan dapat dilihat dari jumlah pasien rumah sakit yang telah sembuh dari Covid-19 pada periode November-Desember 2020.

Adapun jumlah mantan pasien yang sembuh pada periode November 2020 sebanyak 37.837 orang terdiri dari laki-laki sebanyak 15.626 dan perempuan 17.177.

Sedangkan yang sembuh pada periode Desember 2020 sebanyak 48.272 orang terdiri dari laki-laki 19.936 dan perempuan 21.915.

"Potensi tersebut, khususnya pria, perlu digerakkan untuk mendonorkan plasmanya sehingga pasien yang sedang dalam perawatan di rumah sakit memiliki peluang selamat lebih besar," ujar Menko PMK.

Lebih detail, ia menjelaskan bahwa digunakannya plasma konvalesen sebagai terapi tambahan pasien Covid-19 dilatarbelakangi oleh plasma pasien yang telah sembuh Covid-19 diduga memiliki efek terapeutik karena memiliki antibodi terhadap SARS-Cov-2.

Baca juga: Pemerintah RI Telah Berangkatkan 1.090 Jemaah Umrah ke Arab Saudi Selama Masa Pandemi Covid-19

Sementara itu, plasma konvalesen diambil dari pasien yang didiagnosa Covid-19 dan sudah 14 hari dinyatakan sembuh dari infeksi Covid-19.

Halaman
123
Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved