Breaking News:

Inggris Kirim Konsentrator Oksigen dan Ventilator Ke India, Tapi Tidak Ada Vaksin Covid-19

nggris telah menjadi negara pertama yang memberikan dukungan praktis dalam menghadapi pemandangan memilukan yang mengejutkan kami semua

Narinder NANU / AFP
Anggota staf medis yang mengenakan APD membawa jenazah pasien Covid-19 di sebuah rumah sakit di Amritsar, India pada 24 April 2021. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, LONDON - Inggris memang telah menjadi negara pertama yang memberikan bantuan untuk India di tengah lonjakan kasus virus corona (Covid-19) yang sangat signifikan di negara kawasan Asia Selatan itu.

Namun Inggris tidak akan mengirimkan vaksin ke India hingga Inggris memiliki surplus pasokan.

Pernyataan ini disampaikan Menteri Urusan Asia Kementerian Luar Negeri Inggris, Nigel Adams kepada anggota parlemen.

Dikutip dari laman The Guardian, Kamis (29/4/2021), ia mengatakan Inggris telah menanggapi kebutuhan pemerintah India.

"Inggris telah menjadi negara pertama yang memberikan dukungan praktis dalam menghadapi pemandangan memilukan yang mengejutkan kami semua," kata Adams.

Namun dirinya menegaskan bahwa negaranya tidak perlu mengirimkan lebih banyak vaksin ke India, karena telah menyumbang untuk skema COVAX yang dikelola oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Baca juga: Saleh Husin: Dua Kali Vaksin Bukan Berarti Kebal Covid-19  

Pernyataan Adams ini muncul sebelum disampaikannya pengumuman bahwa Inggris telah memesan 60 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech dalam upaya untuk memastikan bahwa vaksinasi dapat diberikan mulai musim gugur ini.

Hal ini membuat jumlah dosis Pfizer yang dipesan berada pada level yang sama dengan dosis Oxford/AstraZeneca.

Perlu diketahui, Inggris mengatakan pada hari Rabu kemarin bahwa pihaknya akan mengirimkan peralatan dan pasokan lebih lanjut ke India dalam bentuk tiga unit pembangkit oksigen dari stok cadangan di Irlandia Utara yang masing-masing dapat digunakan oleh 50 orang pada satu waktu.

Halaman
123
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved