Breaking News:
DPD RI
Gedung Nusantara
Gedung Nusantara

Ketua DPD RI Minta Kearifan Lokal Raja Ampat Tetap Dijaga

Dengan keindahan alam yang dimiliki, Raja Ampat menjadi salah satu destinasi yang banyak dituju wisatawan nusantara bahkan mancanegara.

dok. DPD RI
Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti dalam kegiatan ramah tamah Ketua DPD RI serta rombongan senator, bersama Bupati Raja Ampat, H. Abdul Faris Umlati, dan Forkopimda Kabupaten Raja Ampat, di Aula Wayag Kantor Bupati Raja Ampat di Waisai, Ibukota Kabupaten Raja Ampat, Minggu (31/1/2021) malam 

TRIBUNNEWS.COM - Dengan keindahan alam yang dimiliki, Raja Ampat menjadi salah satu destinasi yang banyak dituju wisatawan nusantara bahkan mancanegara. Untuk itu, Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, berharap kearifan lokal Raja Ampat tetap terjaga.

Harapan tersebut disampaikan dalam ramah tamah Ketua DPD RI serta rombongan senator, bersama Bupati Raja Ampat, H. Abdul Faris Umlati, dan Forkopimda Kabupaten Raja Ampat, di Aula Wayag Kantor Bupati Raja Ampat di Waisai, Ibukota Kabupaten Raja Ampat, Minggu (31/1/2021) malam.

"Raja Ampat sudah dikenal sampai penjuru dunia. Raja Ampat memang dihadiahkan Tuhan kepada Indonesia untuk menyempurnakan pesonanya di khatulistiwa," tutur LaNyalla melontarkan pujian.

Menurutnya, Raja Ampat adalah surga bawah laut terindah di dunia.

"Kalau diibaratkan, Raja Ampat adalah Mekkahnya para penyelam. Tidak hanya kehidupan bawah laut, lankskap di atas laut dan daratan Raja Ampat juga bak sebuah surga dunia," ujarnya.

Sebagai destinasi dunia, LaNyalla yakin banyak wisatawan yang datang ke Raja Ampat.

"Oleh sebab itu, saya berharap kearifan lokal dan kebudayaan yang beragam di Raja Ampat ini harus tetap dijaga dan dipelihara. Kegiatan seni tari dan musik, juga cara hidup masyarakatnya harus tetap dilestarikan. Bahkan, bisa dikembangkan untuk mendapatkan keuntungan ekonomi," katanya.

Mantan Ketua Umum Kadin Jawa Timur ini menambahkan, tidak hanya menjaga alam dan budaya. Kearifan lokal untuk menjaga hubungan antar manusia juga perlu dijaga.

"Masyarakat Muslim dan Kristen yang sudah hidup berdampingan sebagai persaudaraan sejati di Raja Ampat, harus tetap dirawat dan dijaga. Beberapa daerah yang pernah mengalami gejolak atau kerusuhan, tidak ada yang untung, semuanya mengalami kerugian," ujarnya.

LaNyalla menegaskan, DPD RI juga mengingatkan Pemerintah Kabupaten Raja Ampat untuk tidak membiarkan kegiatan pertambangan yang dipusatkan di Pulau Salawati untuk batubara, Waigeo dan Gag untuk nikel, serta Batanta dan Misool untuk emas dan bahan baku semen.

Halaman
12
Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved