Ibadah Haji 2022

Arab Saudi Beri Berita Gembira Soal Kuota Haji, 2023 Bakal Kembali Normal

Ada kabar gembira. Jika selama pandemi dibatasi, kini Arab Saudi pun memberi sinyal bila kuota haji 2023 bisa jadi akan kembali normal.

Penulis: Aji Bramastra
Tribunnews.com/ Aji Bramastra
Wakil Kementerian Haji dan Umrah Bidang Ziarah di Madinah Al Munawwarah, Muhammad Abdurrahman Al Bijawi, dan Kepala Kantor Urusan Haji (KUH) RI Jeddah, Nasrullah Jasam 

TRIBUNNEWS.COM, MADINAH - Haji musim 2022 menjadi istimewa dalam banyak hal.

Di antaranya, soal jumlah jemaah haji yang jauh lebih sedikit dari tahun-tahun sebelumnya.

Pemerintah Arab Saudi memang membatasi jumlah jemaah mengingat haji diselenggarakan dalam bayang-bayang pandemi yang belum tuntas.

Baca juga: Jadwal Kepulangan Jemaah Haji Indonesia 9 Agustus 2022: H-4 Jelang Kepulangan Terakhir

Nah, Arab Saudi pun memberi sinyal bila kuota haji 2023 bisa jadi akan kembali normal.

Tapi, syaratnya, angka penularan Covid-19 di dunia semakin melandai dan semakin terkendali.

Hal itu disampaikan Wakil Kementerian Haji dan Umrah Bidang Ziarah di Madinah Al Munawwarah, Muhammad Abdurrahman Al Bijawi, saat ditemui Tribunnews.com di Madinah, Senin (7/7/2022).

Al Bijawi mengatakan, otoritas Arab Saudi akan menghapus pembatasan usia, jika status pandemi resmi dicabut.

Baca juga: Viral Emak-emak Jemaah Haji Pakai Baju Mencolok Saat Pulang, Ternyata Tujuannya Bukan untuk Pamer

Keputusan serupa juga akan diterapkan soal pemberian kuota pada tiap negara.

Al Bijawi mengatakan, Arab Saudi akan mengembalikan kuota sebagaimana biasanya, jika situasi pandemi benar-benar bisa dikendalikan.

Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qoumas (pakai masker hitam) saat menjalani umroh wajib haji di Mekkah, Senin (4/7/2022).
Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qoumas (pakai masker hitam) saat menjalani umroh wajib haji di Mekkah, Senin (4/7/2022). (Foto: Tim Media Center Haji)

"Kalau pandemi sudah selesai semua, semuanya akan normal lagi dan itu akan berlaku untuk semua negara," katanya di sela pertemuan dengan Kepala Kantor Urusan Haji (KUH) RI Jeddah, Nasrullah Jasam, di Madinah Al Munawarrah.

Terlepas dari hal tersebut, penyelenggaraan haji tahun 2022 juga semestinya mendapat catatan positif.

Nyatanya, dengan pembatasan jumlah jemaah haji, angka jemaah yang meninggal dunia di Tanah Suci, justru berkurang drastis, meski haji diselenggarakan di tengah suasana pandemi.

Hal ini ditengarai karena kepadatan jemaah haji yang berkurang 50 persen dari sebelumnya. Indonesia sendiri mendapatkan kuota 100.051 orang. (*)

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved