Penembakan di Selandia Baru

Wanita Selandia Baru Kompak Berhijab Pada Hari Jumat, 7 Hari Usai Serangan Teror Masjid Christchruch

Lakukan aksi solidaritas pada para korban pembantaian di Masjid Christchurch, wanita Selandia Baru kompak kenakan hijab di hari Jumat.

Wanita Selandia Baru Kompak Berhijab Pada Hari Jumat, 7 Hari Usai Serangan Teror Masjid Christchruch
Facebook @Scarvesinsolidarity/Newshub
Aksi Solidaritas, Wanita Selandia Baru Kompak kenakan Hijab Pada Hari Jumat 

TRIBUNNEWS.COM - Suasana duka masih menyelimuti negara Selandia Baru atas teror penembakan yang menyerang Masjid di pusat kota Christchurch yang menewaskan setidaknya 49 orang.

Kejadian memilukan terjadi di kota Christchurch, Selandia Baru pada hari ini, Jumat (15/3/2019).

Dilansir Gridhot.ID dari BBC, dugaan sementara serangan aksi teror itu dilakukan oleh ekstrimis sayap kanan kepada kaum muslim di Christchurch.

Empat pelaku yang terdiri dari 3 pria dan satu wanita berhasil diamankan.

Sementara itu satu pelaku pria telah ditetapkan menjadi tersangka.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengonfirmasi pelaku yang ditangkap adalah seorang pria berumur 28 tahun bernama Branton Tarrant asal Grafton, Australia.

Branton Tarrant mengklaim sebagai teroris yang bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Baca Selengkapnya

Penulis: Grid Network
Sumber: GridHot.id
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved