Polisi Nagano Ciptakan 3 Cara Mengantisipasi Kasus Penipuan Lewat Telepon yang Kini Marak di Jepang

Kasus penipuan yang menyasar kalangan lansia kini semakin marak di Jepang. Polisi berusaha mengantisipasi terjadinya kasus penipuan lewat 3 cara.

Polisi Nagano Ciptakan 3 Cara Mengantisipasi Kasus Penipuan Lewat Telepon yang Kini Marak di Jepang
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Alat kontrol suara untuk berbagai pola "menakuti" penipu sang penelepon, ide dari polisi Nagano Son Shinazawa. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Tokyo

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Kasus penipuan yang menyasar target terutama dari kalangan lanjut usia (lansia) kini semakin marak di Jepang.

Polisi berusaha mengantisipasi terjadinya kasus penipuan tersebut dengan berbagai cara.

Para penipu umumnya berpura-pura jadi polisi, sanak keluarga (anak atau cucu), pegawai pemda setempat, pegawai bank dan sebagainya yang dilakukan lewat telepon, kemudian mengambil uangnya langsung ke rumah korban.

Ada tiga cara mengantisipasi agar terhindar dari aksi penipuan tersebut.

Cara pertama yang kini mulai banyak dilakukan dengan memasang boneka pengingat yang dikoneksikan ke telepon.

Apabila ada telepon masuk maka bunyi suara pada boneka dan lampu merah berkedap-kedip pada dada boneka.

Penggunaan boneka yang akan bicara mengingatkan kemungkinan penipuan saat telepon berbunyi dan sekaligus merekam.
Penggunaan boneka yang akan bicara mengingatkan kemungkinan penipuan saat telepon berbunyi dan sekaligus merekam. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)

Itu mengingatkan kepada orang yang akan mengangkat telepon kemungkinan telepon datang dari penipu.

Boneka sebelum telepon diangkat akan bicara, "Hati-hati telepon penipuan." Serta kata-kata lain mengingatkan kita.

Setelah telepon diangkat, maka suara akan berhenti dan boneka akan otomatis merekam isi pembicaraan telepon tersebut.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved