Untung Besar Jualan Narkoba di Jepang, Artis Sawajiri Erika Pakai Sejak 10 Tahun Lalu

Satu kapsul yang hanya 0,09 gram saja dijual di pasaran sekitar 4000 yen. Bayangkan kalau penyelundup melakukannya sampai gram dan kilogram masuk ke J

Untung Besar Jualan Narkoba di Jepang, Artis Sawajiri Erika Pakai Sejak 10 Tahun Lalu
Ist
Artis Jepang Sawajiri Erika (33) yang ditahan sejak Jumat 15 November 2019 karena penggunaan dan kepemilikan narkoba (MDMA) 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Untung besar sekali kalau jualan narkoba di Jepang. Sementara artis Jepang Sawajiri Erika (33) ternyata telah 10 tahun lalu mengkonsumsi narkoba mulai MDMA, LSD, ganja, maupun kokain.

"Kemarin Minggu lalu (17/11/2019) Sawajiri ditangkap polisi karena kepemilikan kapsul MDMA 0,09 gram disembunyikan dalam perhiasannya, hasil racikan sendiri," papar sumber Tribunnews.com Senin ini (18/11/2019).

Satu kapsul yang hanya 0,09 gram saja dijual di pasaran sekitar 4000 yen. Bayangkan kalau penyelundup melakukannya sampai gram dan kilogram masuk ke Jepang.

"Penyebaran biasanya lewat klub malam di Jepang dan menurut Sawajiri dia memperoleh kapsul itu dari klub di mana dia menghadirinya Sabtu lama lalu."

Obat sintetis MDMA, memiliki dampak ketergantungan, jika disalahgunakan, itu menyebabkan kerusakan jantung dan gangguan tidur, dan tidak jarang ada yang meninggal dunia.

MDMA memiliki kegembiraan, halusinasi, dan halusinasi, dan juga disebut "ekstasi" di antara para pelaku kekerasan.

Ada banyak tablet dengan pewarnaan dan desain warna-warni seperti merah muda dan hijau, yang dibawa terutama dibawa dari luar negeri.

Karena dapat dibeli dengan harga beberapa ribu yen per tablet, tampaknya semakin banyak orang muda dapat dengan mudah mendapatkannya di Jepang.

Narkotika sintetis seperti MDMA menyebar terutama pada generasi muda di Jepang.

Halaman
12
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved