80 Persen Minyak Mentah Jepang Mengandalkan Iran

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengungkapkan ketergantungan 80 persen minyak Jepang saat ini kepada Iran.

80 Persen Minyak Mentah Jepang Mengandalkan Iran
Kantor PM Jepang
PM Jepang Shinzo Abe di kantor PM Jepang jumpa pers soal peluncuran peluru kendali Korut, Kamis (31/10/2019) malam. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengungkapkan ketergantungan 80 persen minyak Jepang saat ini kepada Iran.

Sementara Presiden Hassan Rouhani dijadwalkan akan berkunjung ke Tokyo tanggal 20 Desember mendatang.

"Jepang mengandalkan wilayah Timur Tengah ini untuk lebih dari 80 persen impor minyak mentah," kata PM Shinzo Abe dalam jumpa pers, Senin (9/12/2019) malam.

Tidak disebutkan kapan Presiden Iran Rouhani akan ke Tokyo. Namun sumber Tribunnews.com mengungkapkan kemungkinan besar tanggal 20 Desember mendatang.

PM Abe juga menambahkan, "Dari sudut pandang keamanan energi, akan menjadi jelas bahwa menjaga perdamaian dan stabilitas di Timur Tengah dan memastikan keselamatan navigasi kapal sangat penting. Kunjungan Presiden Rouhani ke Jepang saat ini sedang dikoordinasikan."

PM Jepang Shinzo Abe saat berkunjung ke lokasi pengungsian hari Kamis ini (17/10/2019) di Marumori perfektur Miyagi
PM Jepang Shinzo Abe saat berkunjung ke lokasi pengungsian hari Kamis ini (17/10/2019) di Marumori perfektur Miyagi (NHK/Richard Susilo)

" Sekarang ada kebutuhan untuk kemudi Jepang yang unik yang memiliki aliansi dengan Amerika Serikat dan telah mempertahankan hubungan yang baik dengan Iran selama bertahun-tahun."

"Itu juga diminta oleh komunitas internasional. Saya ingin melanjutkan upaya diplomatik saya sebanyak mungkin untuk mengurangi ketegangan dan menstabilkan situasi di wilayah ini melalui dialog yang terus-menerus," jelas PM Abe.

Jepang juga akan melakukan upaya sendiri untuk memastikan keamanan kapal yang terkait dengan Jepang di mana pun termasuk di Timur Tengah.

Baca: Bos Gladhand Ditangkap, Kasus Ketiga Penangkapan Terkait Pemberlakuan UU Transaksi Peradilan Jepang

Baca: Menteri Lingkungan Hidup Jepang akan Bicara Soal Penggunaan Batu Bara Pembangkit Listrik di COP25

"Kami secara khusus memeriksa penggunaan aset SDF untuk memperkuat sistem pengumpulan informasi. Proses partai yang berkuasa baru saja dimulai, dan saya ingin memutuskan apa yang harus dilakukan sebagai pemerintah berdasarkan diskusi LDP dan Komeito," kata PM Abe.

PM Abe juga menekankan kunjungan Presiden Iran sebagai balasan atas kunjungannya ke Iran belum lama ini.

"Pada bulan Juni, saya juga mengunjungi Iran dan melakukan pertemuan dengan Presiden Rouhani, dan juga melakukan pertemuan dengan Pemimpin Tertinggi Hammenei. Berdasarkan hal ini, kami bertukar pendapat dengan Presiden Trump di New York pada saat Majelis Umum PBB, dan kami juga mengadakan pertemuan dengan Presiden Rouhani. Sebagai bagian dari upaya ini, kami saat ini mengoordinasikan kunjungan Presiden Rouhani ke Jepang," ujarnya.

Petahana Presiden Iran, Hassan Rouhani (AP)
Petahana Presiden Iran, Hassan Rouhani (AP) ((AP))

Kunjungan Rouhani akan menjadi kunjungan pertama ke Jepang oleh Presiden Iran sejak Mohammad Khatami pada Oktober 2000.

Abe kemungkinan akan menggunakan kesempatan itu untuk mendesak Iran agar tetap berpegang pada kesepakatan 2015 di mana negara itu setuju dengan kekuatan dunia untuk mengurangi program nuklirnya sebagai imbalan untuk bantuan dari sanksi ekonomi yang melumpuhkan.

Abbas Araghchi, Wakil Menteri Luar Negeri Iran untuk urusan politik, memberi tahu Abe tentang keinginan Rouhani untuk mengunjungi selama pertemuan Selasa lalu.

Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved