Saat Indonesianis Bernostalgia di KBRI Moskow

Peribahasa tersebut dirasakan oleh para warga Rusia sahabat dan pecinta Indonesia atau yang dikenal dengan sebutan Indonesianis

Saat Indonesianis Bernostalgia di KBRI Moskow
ISTIMEWA
Dialog Dubes Wahid Supriyadi dengan para Indonesianis di Wisma Duta KBRI Moskow. 

TRIBUNNEWS.COM, RUSIA-Jauh di mata, dekat di hati. Peribahasa tersebut dirasakan oleh para warga Rusia sahabat dan pecinta Indonesia atau yang dikenal dengan sebutan Indonesianis. Untuk melepaskan rasa rindu terhadap Indonesia atau bernostalgia, mereka berkumpul di Wisma Duta KBRI Moskow Selasa (10/12/2019) lalu waktu setempat.

Sebanyak 90 orang Indonesianis hadir memenuhi Wisma Duta dalam pertemuan dengan Duta Besar RI untuk Rusia merangkap Belarus, M. Wahid Supriyadi beserta jajaran KBRI Moskow.

Mereka tidak hanya dari generasi yang sudah lanjut usia yang mengenal dan mendalami Indonesia sejak awal kemerdekaan Republik Indonesia, tetapi juga generasi milenial. Di antara mereka ada yang mengenakan pakaian batik.

Baca: 8 Artis Indonesia Paling Menyedot Perhatian di Tahun 2019, Sakit Langka Hingga Kasus Prostitusi

Kedutaan Indonesia untuk Rusia dalam siaran persnya, Jumat (13/12/2019) kepada tribunnews.com menjelaskan, para Indonesianis tersebut berasal dari berbagai kalangan, seperti pengusaha, akademisi, perwakilan organisasi kemasyarakatan, pecinta seni budaya, dan kalangan perguruan tinggi.

Di antara yang hadir adalah mahasiswa yang mempelajari Bahasa Indonesia di perguruan tinggi di Rusia. Masyakarat Rusia yang mempelajari seni budaya dan Bahasa Indonesia di KBRI Moskow.

Tidak ketinggalan juga para alumni penerima beasiswa pemerintah Indonesia, yaitu Darmasiswa dan Beasiswa Seni Budaya Indonesia (BSBI).  Hadir juga perwakilan dari batik school Moscow, State Museum of oriental Art, Moscow State Tchaikovsky Conservatory, dan Lembaga Kerja Sama Persahabatan Rusia dengan Indonesia (LKPI).

Baca: Soal Kepulangan Rizieq Shihab, Dubes RI untuk Arab Saudi Beri Tiga Nasihat Ini: Cabut Sumpah Itu

Para Indonesianis berdialog dan berbagi cerita, pengetahuan, atau pengalaman antara satu sama lainnya tentang Indonesia. Mikhail Kuritsyn dari LKPI dan Ketua Dewan Bisnis Rusia-Indonesia bercerita tentang bagaimana menjalin bisnis dengan Indonesia.

Duta Besar Vladimir Plotnikov yang lebih dari 20 tahun bertugas di Indonesia sebagai diplomat menyampaikan pengalamannya saat di Indonesia.

Anna Mamedova, pecinta Indonesia bercerita tentang kecintaannya pada seni budaya Indonesia dan selama ini mempelajari gamelan di KBRI Moskow. Ia juga menceritakan pengalamannya mengikuti program Beasiswa Seni Budaya Indonesia (BSBI) di Bali pada Mei-Agustus 2019.

Elizaveta Semyonova, mahasiswi Institute of Asian and African Studies ISAA) berbagi pengalaman mengikuti lomba pidato Bahasa Indonesia dan mendapat kesempatan ke Indonesia menghadiri HUT ke-74 Kemerdekaan RI di Istana Merdeka, Jakarta.

Sementara itu, Elvira Gaynullina, mahasiswi Akademi Diplomatik Kementerian Luar Negeri Federasi Rusia menyampaikan ketertarikan yang tinggi untuk mempelajari Indonesia.Ia sangat gembira memiliki kesempatan yang sangat baik dipilih sebagai peserta dari Rusia pada Bali Democracy Student Conference (BDSC) III yang baru saja digelar di Bali pada 5-6 Desember 2019.

Baca: Garuda Select Tuai Tiga Kemenangan Beruntun, Kemampuan Adaptasi Jadi Kunci Utama

Kecintaan warga Rusia tidak lekang oleh waktu meskipun hubungan Indonesia dan Rusia mengalami pasang surut. Tidak sedikit warga Rusia Indonesianis ini yang lebih dari separuh atau hampir seluruh usianya menekuni Indonesia, seperti Prof. Alexei Drugov yang kini berusia 82 tahun.

Halaman
12
Editor: Rachmat Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved