Laut Natuna Diklaim China

Mahfud MD Tegaskan Pertahankan Natuna dengan Usir Kapal Laut Asing, Bukan dengan Perang

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD angkat bicara soal kapal laut asing yang masuk perairan Natuna.

Mahfud MD Tegaskan Pertahankan Natuna dengan Usir Kapal Laut Asing, Bukan dengan Perang
Tangkap Layar YouTube Trans Tv
Tangkap Layar YouTube Trans Tv Menko Polhukam Mahfud MD memberi komentar terkait upaya penyelesaian masalah perairan Natuna ini dengan China. Menurutnya sikap Indonesia jelas, “Kita tidak akan perang. Tapi kita juga tidak akan bernegosiasi soal perairan Natuna,” tegas Mahfud. 

TRIBUNNEWS.COM -  Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD angkat bicara soal kapal laut asing yang masuk perairan Natuna.

Mahfud MD menegaskan, bentuk mempertahankan wilayah Natuna dengan cara mengusir kapal-kapal asing.

Ia menerangkan, pihak Indonesia mengusir kapal laut asing menggunakan Kapal Coast Guard yang dimiliki.

"Harus dipertahankan, ya berarti kita usir. Tapi tidak dengan perang karena beda. Maka kita menggunakan Coast Guard dulu," kata Mahfud yang Tribunnews kutip melalui tayangan YouTube Trans TV, Rabu (8/1/2020).

Dalam tayangan tersebut, Mahfud MD berbicara sebagai narasumber di acara Mata Najwa.

Mahfud MD menambahkan, masuknya kapal laut asing ke Natuna tidak ada hubungannya dengan perang.

"Hubungan kita, hubungan diplomasi dan kerja sama dengan China itu kan banyak sekali sebenarnya sih," tambah Mahfud MD.

Menteri Kordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD di kantor Kemenko Polhukam Jakarta Pusat pada Rabu (8/1/2020).
Menteri Kordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD di kantor Kemenko Polhukam Jakarta Pusat pada Rabu (8/1/2020). (Gita Irawan)

Ia menerangkan, saat ini China lebih melunak dibanding beberapa waktu lalu.

Diketahui, beberapa waktu lalu China dengan tegas mengklaim wilayah Laut Natuna adalah miliknya.

Klaim tersebut juga tidak mempedulikan hukum internasional yang berlaku.

Halaman
123
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Muhammad Renald Shiftanto
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved