Virus Corona

AS Bersiap Menghadapi Kemungkinan Terburuk Penyebaran Virus Corona

Seorang pejabat kesehatan AS menerangkan, negaranya harus bersiap dengan penyebaran virus corona yang menurutnya "tak terhindarkan".

AS Bersiap Menghadapi Kemungkinan Terburuk Penyebaran Virus Corona
AFP/STR
Seorang paramedis laboratorium menguji sampel virus di Laboratorium Hengyang, Provinsi Henan pusat Kota Cina. Rabu (19/02/2020). Data terakhir tercatat korban tewas akibat epidemi virus coronavirus COVID-19 melonjak menjadi 2.112 dan pada Kamis (20/02/2020) ada 108 orang lagi meninggal di Provinsi Hubei, Kota pusat penyebaran yang paling parah dari wabah Corona tersebut. (STR/AFP)/China OUT 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON DC - Seorang pejabat kesehatan Amerika Serikat (AS) menerangkan, negaranya harus bersiap dengan penyebaran virus corona yang menurutnya "tak terhindarkan".

Saat ini, terdapat 53 kasus yang terkonfirmasi, di mana otoritas terkait menyerukan kepada Kongres agar segera menyerahkan dana besar guna melakukan pencegahan.

Presiden Donald Trump menuturkan bahwa virus corona sudah "tertangani dengan baik".

Meski begitu, ketakutan akan virus itu membuat pasar saham turun dua hari beruntun.

Lebih dari 2.700 orang meninggal dan 80.000 lainnya terinfeksi penyakit dengan nama resmi Covid-19 itu, di mana sebagian besar korbannya berasal dari China.

Baca: Satu Orang Positif Virus Corona, 1.000 Tamu Hotel di Pulau Tenerife Langsung Dikarantina

Di luar China, Italia, Korea Selatan, dan Iran melaporkan kasus infeksi maupun korban meninggal virus yang tercatat pertama kali di Wuhan itu.

Dilansir BBC Selasa (25/2/2020), Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS memperingatkan akan potensi menyebarnya virus itu.

"Kami meminta publik Amerika untuk bersiap terhadap segala kemungkinan jika situasinya buruk," ujar Dr Nancy Messonnier dari Pusat Nasional Imunisasi dan Penyakit Pernapasan.

Dalam konferensi pers, Messonnier mengatakan kini pertanyaannya bukanlah apakah virus itu bisa menjangkiti AS. Namun kapankah penyebarannya datang.

"Gangguan terhadap kehidupan sehari-hari mungkin akan bertambah parah." Demikian keterangan Dr Messonnier kepada awak media.

Halaman
12
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved