Mahathir Mohamad Mundur

Mahathir Mohamad Bisa Kembali Menjadi PM Malaysia, tanpa Harus Menepati Janjinya kepada Anwar

Mahathir Mohamad Bisa Kembali Menjadi PM Malaysia, tanpa Harus Menepati Janjinya pada Anwar

Mahathir Mohamad Bisa Kembali Menjadi PM Malaysia, tanpa Harus Menepati Janjinya kepada Anwar
Foto Nikkei
PM Malaysia Mahathir Mohamad 

TRIBUNNEWS.COM - Krisis politik di Malaysia pasca pengunduran diri Perdana Menteri Mahathir Mohamad tampaknya akan berakhir dengan "plot twist" setelah adanya intrik berhari-hari yang melibatkan pertemuan darurat, dukungan publik serta intervensi raja.

Mahathir (94) kemungkinan besar akan kembali menjabat sebagai perdana menteri Malaysia, terlepas dari kehancuran koalisi Pakatan Harapan yang pernah ia pimpin menuju kemenangan pada pemilihan umum Mei 2018 lalu.

Seperti yang diberitakan South China Morning Post, pengunduran diri yang dilakukan Mahathir pada Senin (24/2/2020) lalu adalah bunut dari upaya kudeta dari beberapa bagian pendukungnya yang berharap untuk membentuk pemerintahan baru di belakangnya.

Para pemimpin kudeta ingin Mahathir menyelesaikan masa jabatannya selama lima tahun penuh daripada melihat Mahathir memenuhi janjinya untuk menyerahkan kekuasaan kepada Anwar Ibrahim.

Baca: Sejarah Hubungan Politik Mahathir Mohamad dan Anwar Ibrahim, Dulu Pernah Bersatu Sekarang Tak Tentu

Anwar Ibrahim dan Mahathir Mohamad
Anwar Ibrahim dan Mahathir Mohamad (freemalaysiatoday.com)

Setelah pengunduran dirinya, ada pembicaraan bahwa pemerintah non-partisan (yang terdiri dari partai-partai komponen Pakatan Harapan yang telah pecah kongsi) serta partai-partai oposisi nasionalis Melayu sayap kanan, akan dibentuk.

Namun pada hari Selasa, Organisasi Nasional Melayu Bersatu (Umno) mengesampingkan hal itu setelah melakukan pertemuan dengan Mahathir dan juga raja.

Raja memiliki kekuatan untuk membubarkan parlemen jika perdana menteri menyarankannya.

Sepanjang hari semua tokoh elit telah berjuang untuk mengumpulkan suara mayoritas parlemen, yaitu 112 anggota atau lebih.

Jika jumlah suara minimum tidak terpenuhi, maka raja akan menunjuk seorang perdana menteri yang dia percaya dapat memerintah mayoritas parlemen.

Umno, yang pernah memerintah sebagai partai terbesar koalisi Barisan Nasional, menarik janji atas dukungan kepada Mahathir.

Halaman
1234
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: bunga pradipta p
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved