Olimpiade 2020

Menanti Nasib Olimpiade 2020 Jepang di Tengah Pandemi Global Corona, Tunggu Keputusan Akhir Maret

Setelah WHO mendeklarasikan level tertinggi Pandemik Dunia untuk virus corona, situasi penyelenggaraan Olimpiade lebih berpihak kepada Takahashi.

Menanti Nasib Olimpiade 2020 Jepang di Tengah Pandemi Global Corona, Tunggu Keputusan Akhir Maret
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Logo Olimpiade dan Paralimpik Jepang 2020. Olimpiade 2020 Jepang dijadwalkan akan dimulai 24 Juli 2020 hingga 9 Agustus 2020. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Kamis (12/3/2020) kemarin relay obor Olimpiade 2020 sudah dimulai dari Yunani. Sebelum terjadinya pandemi virus corona, semua bersemangat untuk menyambut api obor tersbeut.

Kini pemda mengimbau masyarakat di rumah saja, relay obor Olimpiade akan tetap berjalan di Jepang kemungkinan tanpa penonton, karena pandemi virus corona.

Sejak munculnya pandemi virus corona, perpecahan dua kubu penyelenggara telah terjadi, terutama antara Yoshiro Mori sang ketua dengan anggotanya Haruyuki Takahashi yang mantan atlet pelari dan punya hubungan sangat baik dengan kalangan IOC (International Olympic Committee).

"Terbaik Olimpiade diundur satu sampai dua tahun nanti," kata Takahashi dalam wawancara dengan Wall Street Journal.

Akibatnya Takahashi kena semprot Yoshiro Mori dan minta maaf kepada umum karena dianggap berkomentar sendiri tanpa koordinasi dengan Mori yang sudah pasti ingin sekali Olimpiade berjalan sesuai rencana.

Setelah WHO mendeklarasikan level tertinggi Pandemik Dunia untuk virus corona, situasi penyelenggaraan Olimpiade lebih berpihak kepada Takahashi.

Beberapa sumber Tribunnews.com mengungkapkan kemungkinan besar Olimpiade akan diundur ke tahun 2022 karena tahun 2021 semua acara olahraga sudah penuh.

Baca: Kenali Kepribadian dan Pilih Aroma dan Kemasan Parfum Sesuai dengan Tipe Diri, Dijamin Percaya Diri

Baca: Tata Cara Pengisian Sensus Penduduk Online 2020, Akses Melalui Situs Resmi BPS sensus.bps.go.id

Lalu ada apa di balik kedua kubu tersebut sebenarnya?

"Mori (82) yang mantan PM Jepang itu ingin sekali menyelenggarakan Olimpiade karena tahun ini bila ditunda pasti sedikitnya baru dilaksanakan 2022," ungkap sumber tersebut.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved