Virus Corona

Dampak Wabah Corona, Singapura akan Tutup Terminal 2 Bandara Changi Selama 18 Bulan

Operasi di Terminal 2 Bandara Changi, Singapura akan ditangguhkan selama 18 bulan ke depan.

Ericssen/Kompas.com
Pasangan muda-mudi terlihat memakai masker di Bandara Internasional Changi di tengah mewabahnya virus corona di Singapura.(Ericssen/Kompas.com) 

TRIBUNNEWS.COM - Operasional Terminal 2 Bandara Changi, Singapura akan ditangguhkan selama 18 bulan ke depan.

Keputusan ini terhitung sejak 1 Mei 2020, menurut pernyataan Menteri Transportasi Khaw Boon Wan pada Senin (6/4/2020).

"Kami akan menghemat biaya operasional untuk operator bandara, penyewa ritel, maskapai penerbangan dan ground handler," kata Khaw di parlemen melansir Straits Times.

Baca: Masa Sulit Singapura Lawan Corona, Wakil PM: Uang Hilang Dapat Dicari Lagi

Baca: Waspada Corona, Singapura Karantina 20 Ribu Pekerja Migran

Khaw merujuk pada satu terminal yang aktif saat ini sudah lebih dari cukup menangani lalu lintas bandara.

Makin merebaknya wabah Covid-19, menyebabkan permintaan perjalanan udara terpuruk.

Begitu juga yang terjadi di Bandara Changi.

"Yang penting, ini juga memungkinkan kami untuk mempercepat pekerjaan peningkatan saat ini di T2 dan mempersingkat waktu proyek hingga satu tahun," kata Khaw.

Changi Airport, Singapura, salah satu bandar udara penghubung terbesar di Asia Tenggara.
Changi Airport, Singapura, salah satu bandar udara penghubung terbesar di Asia Tenggara. (Singapore Airlines)

Penangguhan Terminal 2 kini membuat maskapai akan dialokasikan ke terminal yang tersisa.

Singapore Airlines (SIA) akan beroperasi di Terminal 3.

Wakil Perdana Menteri, Heng Swee Keat bulan lalu mengatakan bahwa jumlah penumpang yang tiba di bandara menurun lebih dari 90 persen sejak pandemi ini.

Halaman
123
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved