Virus Corona

Hari Anak-anak, Tapi Bisakah Merayakan Hari Boneka di Jepang Saat Ini?

Ada legenda bahwa festival gadis "boneka Hina" adalah masa pernikahan gadis itu akan ditunda, jika festival persik selesai dan tidak dibersihkan lebih

Otona Answer
Boneka Gogatsu Ningyo, tanggal 5 Mei sebagai Tango no sekku, juga Hari Anak-anak, menyambut festival hari Boneka di bulan Mei 2020 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Selasa ini (5/5/2020) adalah Hari Anak-anak di Jepang sebagai hari libur, sekaligus sebagai Tango no sekku, menyambut festival hari Boneka di bulan Mei di Jepang.

Namun pandemi virus corona menjadikan semua warga termasuk anak-anak harus dirumahkan, tidak boleh ke luar rumah sehingga festival Boneka yang biasanya meriah menjadi bakalan ditiadakan, diselenggarakan sendiri di dalam rumah masing-masing.

Ada legenda bahwa festival gadis "boneka Hina" adalah masa pernikahan gadis itu akan ditunda, jika festival persik selesai dan tidak dibersihkan lebih awal.

Menjadi pertanyaan festival boneka bulan Mei ditinggalkan, masa pernikahan anak laki-laki itu apakah tidak akan ditunda?

Wawancara dengan Yuka Saiki, seorang peneliti budaya Jepang dan profesor etiket Jepang, di media Otona Answer, mengungkapkan pengubahan baju besi boneka dan helmnya menjadi jenis boneka kecil.

Festival Tango no sekku Jepang adalah acara lama yang telah berlangsung sejak periode Nara.

"Ini adalah salah satu dari lima festival dalam setahun, dan mengacu pada hari kuda pertama di bulan Mei. Di Jepang pada waktu itu, acara diadakan untuk menghindari penyakit dan bencana pada hari perubahan musim," ungkap Saiki.

Pada awalnya, itu adalah kebiasaan di kalangan bangsawan, tetapi setelah era Kamakura ketika samurai muncul, kebiasaan menghiasi baju besi dan helm di rumah diciptakan selama festival Tango.

Armor dan lobak adalah peralatan penting bagi samurai untuk melindungi diri mereka sendiri, sehingga tampaknya mereka datang untuk menghias mereka dengan harapan "melindungi anak saya."

Halaman
123
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved