Breaking News:

Virus Corona

Alami Gejala Langka, Hasil Tes Pasien Positif Covid-19 di New York Membingungkan Para Dokter

Pasien virus corona positif di New York, Amerika Serikat mengalami gejala langka yang membuat para dokter yang menangani menjadi bingung.

Chinatopix, via Associated Press
Ilustrasi pasien corona dalam satu ruangan. 

TRIBUNNEWS.COM - Para dokter di New York, Amerika Serikat telah melaporkan serangkaian gejala langka pada pasien virus corona.

Menurut para dokter, kasus gejala pada pasien tersebut sangat membingungkan.

Sehingga tim medis tidak dapat mengkonfirmasi pasien tersebut memiliki Covid-19, sampai  sebelum ia keluar dari rumah sakit.

Dikutip Tribunnews dari SCMP, dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet pada Senin (18/5/2020), para dokter mengatakan pemindaian paru-paru pasien menunjukkan invasi jamur.

Tetapi tes menunjukkan tidak ada tanda-tanda virus corona di saluran pernapasan bagian atas.

"Untuk penyakit yang tidak diketahui hanya lima bulan yang lalu."

"Mungkin terlalu dini bagi dokter untuk memastikan manifestasi mana yang khas," ujar Timothy Harkin dari divisi paru Rumah Sakit Mount Sinai ini.

Foto diambil pada tanggal 29 April 2020 ini. seorang ilmuwan melihat sel-sel ginjal monyet saat melakukan tes pada vaksin eksperimental untuk virus corona COVID-19 di dalam laboratorium Cells Culture Room di fasilitas Sinovac Biotech di Beijing. Sinovac Biotech, yang melakukan salah satu dari empat uji klinis yang telah disetujui di China, telah mengklaim kemajuan besar dalam penelitiannya dan hasil yang menjanjikan di antara monyet.
Foto diambil pada tanggal 29 April 2020 ini. seorang ilmuwan melihat sel-sel ginjal monyet saat melakukan tes pada vaksin eksperimental untuk virus corona COVID-19 di dalam laboratorium Cells Culture Room di fasilitas Sinovac Biotech di Beijing. Sinovac Biotech, yang melakukan salah satu dari empat uji klinis yang telah disetujui di China, telah mengklaim kemajuan besar dalam penelitiannya dan hasil yang menjanjikan di antara monyet. (NICOLAS ASFOURI / AFP)

Baca: Antivirus Corona Made In Indonesia Siap Diproduksi

Diketahui, pasien adalah seorang ahli anestesi pria berusia 34 tahun dengan kesehatan yang baik.

Dia awalnya dinyatakan positif influenza A dan gejala-gejalanya hilang setelah perawatan rutin.

Setelah lebih dari 10 hari istirahat, pasien kembali bekerja di pusat medis di kota.

Halaman
1234
Penulis: Inza Maliana
Editor: bunga pradipta p
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved