Virus Corona

Lockdown Timbulkan Krisis Pembalut bagi Remaja Perempuan di India

Siswi di India mengalami kekurangan stok pembalut karena sekolah, penyedia pembalut bagi para remaja ini ditutup karena lockdown.

zoom-inlihat foto Lockdown Timbulkan Krisis Pembalut bagi Remaja Perempuan di India
IST
Wanita India Ponsel

TRIBUNNEWS.COM - Siswi di India mengalami kekurangan stok pembalut karena sekolah, penyedia pembalut bagi para remaja ini ditutup karena lockdown.

Hal ini membuat jutaan remaja di India cemas.

Selama beberapa tahun terakhir ini, setiap bulan Priya selalu menerima paket 10 pembalut wanita dari sekolahnya, sebagaimana dikutip dari BBC

Baca: Dokter di India Dikirim ke Rumah Sakit Jiwa setelah Keluhkan APD yang Minim di Rumah Sakit Corona

Baca: Angin Topan Amphan Menewaskan 20 Warga India dan Bangladesh, Jutaan Orang Dievakuasi

Remaja berusia 14 tahun itu tinggal di Badli, daerah kumuh di barat laut Delhi.

Priya menimba ilmu di sekolah pemerintah dimana pembalut selalu dibagikan kepada semua siswa perempuan.

Pembagian ini dilakukan khususnya kepada remaja di sekolah menengah pertama dan menengah atas.

Sejatinya pemberian pembalut secara rutin ini adalah bagian dari kampanye kebersihan menstruasi yang dibuat pemerintah India.

Ilustrasi calon mempelai wanita India.
Ilustrasi calon mempelai wanita India. (Getty Images)

Ini adalah kampanye penting pemerintah, mendapati hanya 36 persen dari 355 juta wanita India yang menggunakan pembalut.

Sisanya atau mayoritas menggunakan kain tua, kulit, atau abu untuk mengatur siklus bulanan wanita ini.

Selain itu, sedikitnya 23 juta remaja wanita keluar dari sekolah setelah mereka mendapatkan haid.

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved