Breaking News:

WHO Imbau agar Negara-negara Waspadai Puncak Kedua Wabah Corona

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan negara dengan infeksi corona yang menurun untuk mewaspadai puncak kedua pandemi.

AFP/MIGUEL MEDINA
Seorang lelaki memberi makan merpati di Piazza del Duomo di Milan. Senin (4/5/2020). Ketika Italia mulai mengurangi pengunciannya (lockdown), kesempatan tersebut dimanfaatkan Orang-orang Italia untuk berjalan-jalan dan mengunjungi kerabat untuk pertama kalinya dalam sembilan minggu. Italia merupakan negara yang paling terpukul di Eropa dalam penguncian nasional terlama di dunia. (AFP/Miguel MEDINA) (AFP/Miguel MEDINA) 

TRIBUNNEWS.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan negara dengan infeksi corona yang menurun untuk mewaspadai puncak kedua pandemi.

WHO menekankan risiko ini mungkin terjadi bila negara telalu cepat melonggarkan pembatasan.

Kepala kedaruratan WHO, Dr Mike Ryan menegaskan bahwa dunia masih berada di tengah gelombang pertama wabah pada konferensi online pada Senin (25/5/2020) lalu.

Sejumlah negara Eropa yang memberlakukan penguncian ketat telah mengalami penurunan angka infeksi.

Namun lonjakan demi lonjakan masih terjadi di Amerika Tengah dan Selatan, Asia Selatan, dan Afrika, sebagaimana dikutip dari CNBC

Baca: WHO Tunda Uji Coba Obat Hidroksiklorokuin untuk Pengobatan Virus Corona

Baca: WHO Prihatin Negara Berkembang Alami Peningkatan Kasus Infeksi Corona

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus
Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus (VOA)

Ryan mengatakan epidemi datang secara bergelombang.

Ini berarti wabah mungkin kembali akhir tahun ini di tempat-tempat yang sudah lolos dari gelombang pertama.

Selain itu ada kemungkinan tingkat infeksi akan naik lebih cepat jika langkah pelonggaran pada gelombang pertama terlalu cepat dilakukan.

"Ketika kita berbicara tentang gelombang kedua secara klasik apa yang sering kita maksudkan adalah akan ada gelombang pertama penyakit dengan sendirinya, dan kemudian muncul kembali berbulan-bulan kemudian."

"Dan itu mungkin menjadi kenyataan bagi banyak negara dalam waktu beberapa bulan," kata Ryan.

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Miftah
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved