Breaking News:

Mengintip Kampanye Pemilu Tokyo Jepang, Wajib Deposito 3 Juta Yen

Untuk bisa ikut kampanye Pemilu, yang paling penting salah satunya adalah membayar uang deposito 3 juta yen.

Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Papan kampanye pemilu Tokyo yang akan berlangsung Minggu (5/7/2020). 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Pemilihan Gubernur Tokyo akan diadakan Minggu (5/7/2020). Untuk bisa ikut kampanye Pemilu, yang paling penting salah satunya adalah membayar uang deposito 3 juta yen.

"Apabila saat pemilu nanti kita tak bisa memperoleh sedikitnya 10 persen dari suara yang sah, maka uang tersebut akan disita negara. Tapi kalau jumlah perolehan suara lebih dari 10 persen maka uang akan dikembalikan penuh," ungkap sumber Tribunnews.com, Jumat (3/7/2020).

Bagi orang Jepang 3 juta yen tidaklah kecil.

Berbagai upaya pasti dilakukan untuk pinjam dan sebagainya supaya dapat 3 juta yen.

Itu hanya untuk panitia pemilu saja. Lalu bagaimana dengan persiapan calon atau peserta pemilu?

Uang pembuatan poster, uang pembuatan kantor pemilu untuk tempat kumpul rapat dan kegiatan kampanye, keliling kampanye, kendaraan, bensin, makan minum dan sebagainya bisa habis sedikitnya 5 juta yen.

Baca: Jelang Pemilihan Gubernur Tokyo Jepang, Kehidupan Pribadi Yuriko Koike Mulai Diusik

Baca: Oposisi Jepang Masih Cari Kandidat untuk Pemilihan Gubernur Tokyo

Artinya dengan biaya tambahan lainnya, sedikitnya kita harus siapkan 10 juta yen hanya untuk bisa ikut jadi peserta pemilu ibu kota Jepang, Tokyo, selama lebih dari dua minggu kampanye. Belum lagi tahap persiapan sebelumnya.

Tokyo memiliki sekitar 13 juta penduduk. Kalau 10 persen berarti harus bisa meraih kepercayaan kira-kira 1,3 juta suara yang ada dan hal itu tidaklah mudah.

Namun beberapa orang yang kaya justru memanfaatkan masa kampanye untuk kampanye dirinya sendiri dengan memunculkan wajah sang calon ketua partainya saja seperti Takafumi Horie atau biasa dijuluki Horiemon (karena seperti Doraemon).

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved