Breaking News:

Virus Corona

Studi Terbaru: Hidroksiklorokuin Mampu Kurangi Tingkat Kematian Pasien Covid-19 secara Signifikan

Pasien Covid-19 yang diobati dengan hidroksiklorokuin atau hydroxychloroquine (HCQ) serta kombinasi dengan antibiotik, memiliki tingkat kesembuhan yan

GERARD JULIEN / AFP
Staf medis menunjukkan paket Nivaquine, tablet yang mengandung klorokuin dan Plaqueril, tablet yang mengandung hydroxychloroquine di IHU Mediterranee Infection Institute Marseille pada 26 Februari 2020. Obat-obatan itu telah menunjukkan tanda-tanda efektifitas melawan virus corona. 

TRIBUNNEWS.COM - Pasien Covid-19 yang diobati dengan hidroksiklorokuin atau hydroxychloroquine (HCQ) serta kombinasi dengan antibiotik, memiliki tingkat kesembuhan yang lebih tinggi daripada pasien yang tidak diobati dengan obat tersebut.

Klaim itu berdasarkan hasil studi terbaru dari Henry Ford Hospital di Detroit.

Para ilmuwan di Henry Ford Hospital melihat adanya pengurangan yang signifikan terhadap tingkat kematian pasien.

Pasien-pasien tersebut dirawat di antara tanggal 10 Maret dan 2 Mei 2020.

Mereka diobati dengan hidroksiklorokuin serta dibandingkan dengan yang tidak diobati dengan hidroksiklorokuin.

Baca: WHO Hentikan Uji Coba Hidroksiklorokuin untuk Covid-19, Hasil Penelitian Tak Tunjukkan Manfaat

Sebelumnya, hidroksiklorokuin terlah menjadi topik kontroversi pada Maret lalu saat Presiden AS Donald Trump menyebut obat itu sangat efektif menyembuhkan pasien virus corona.

Sebotol dan pil Hydroxychloroquine di meja di Rock Canyon Pharmacy di Provo, Utah, pada 20 Mei 2020. Presiden AS Donald Trump mengumumkan pada 18 Mei bahwa dia telah menggunakan hydroxychloroquine selama hampir dua minggu sebagai tindakan pencegahan terhadap COVID-19.
Sebotol dan pil Hydroxychloroquine di meja di Rock Canyon Pharmacy di Provo, Utah, pada 20 Mei 2020. Presiden AS Donald Trump mengumumkan pada 18 Mei bahwa dia telah menggunakan hydroxychloroquine selama hampir dua minggu sebagai tindakan pencegahan terhadap COVID-19. (GEORGE FREY / AFP)

Peneliti mempublikasikan hasil penelitian pada tanggal 1 Juli di International Journal of Infectious Diseases.

"Hasil studi mendemonstrasikan bahwa pengaturan yang dipantau ketat, pengobatan dengan hidroksiklorokuin saja atau bersama azithromycin, dihubungkan dengan berkurangnya tingkat kematian yang signifikan di antara pasien yang dirawat," tulis hasil studi tersebut.

Lebih dari 2.500 pasien COVID-19 dengan usia rata-rata 64 tahun dimasukkan dalam penelitian ini.

Tingkat kematian untuk pasien yang diobati dengan HCQ saja adalah 13,5 persen.

Halaman
1234
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: bunga pradipta p
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved