Breaking News:

Ilmuwan Nuklir Terkemukanya Dibunuh di Dekat Teheran, Iran Tuduh Israel dan Akan Balas Dendam

Ilmuwan nuklir terkemuka di Iran dibunuh di dekat Teheran. Iran menuduh Israel dan menyebut akan balas dendam.

KHAMENEI.IR / AFP
Foto yang disediakan oleh situs web resmi Pemimpin Tertinggi Iran pada 27 November 2020, menunjukkan ilmuwan Iran Mohsen Fakhrizadeh pada 23 Januari 2019. Iran mengatakan Mohsen Fakhrizadeh, salah satu ilmuwan nuklir paling terkemuka, tewas dalam serangan terhadap mobilnya di luar Teheran yang dituduh musuh bebuyutan Israel berada di belakang dan bersumpah akan membalasnya. 

TRIBUNNEWS.COM - Ilmuwan nuklir paling terkemuka di Iran, Mohsen Fakhrizadeh, dibunuh di dekat Teheran, Jumat (27/11/2020) waktu setempat.

Kabar meninggalnya Fakhrizadeh dikonfirmasi oleh kementerian pertahanan Iran.

Dilansir BBC dalam sebuah pernyataan, kementerian pertahanan Iran mengatakan, teroris bersenjata menargetkan kendaraan yang membawa Fakhrizadeh.

Mulanya, terjadi bentrokan antara teroris dan pengawal ilmuwan tersebut.

Media Iran melaporkan, para penyerang menembaki Fakhrizadeh di mobilnya.

Hingga akhirnya, Fakhrizadeh terluka parah dan dilarikan ke rumah sakit.

Baca juga: Presiden Terpilih AS Biden Diprediksi akan Gabung Lagi dengan Kesepakatan Nuklir Iran, Ini Kata Ahli

Baca juga: Iran Desak Presiden Terpilih AS Cabut Sanksi dan Gabung Lagi dengan Kesepakatan Nuklir

Sayangnya, upaya tim medis untuk menyelamatkan Fakhrizadeh tidak berhasil.

Beberapa menit setelahnya, ilmuwan senior di bidang nuklir itu meninggal.

Badan Intelijen Barat percaya, Fakhrizadeh berada di belakang program senjata nuklir Iran yang terselubung.

"Jika Iran pernah memilih untuk mempersenjatai, Fakhrizadeh akan dikenal sebagai bapak bom Iran," kata seorang diplomat Barat kepada Reuters, 2014 lalu.

Halaman
1234
Penulis: Citra Agusta Putri Anastasia
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved