Jack Ma Hilang

Daftar Konglomerat China yang Dihukum Penjara karena Mengkritik Pemerintah

Jack Ma, billioner asal China yang mendirikan dua perusahaan raksasa Alibaba dan Ant Group dikabarkan menghilang sejak dua bulan lalu.

Editor: Choirul Arifin
Youtube World Economic Forum
Pendiri Alibaba, Jack Ma. 

TRIBUNNEWS.COM, BEIJING - Jack Ma, billioner asal China yang mendirikan dua perusahaan raksasa Alibaba dan Ant Group dikabarkan menghilang sejak dua bulan lalu.

Sebelumnya pada bulan November 2020, pemerintah China berhasil menjegal perusahaan keuangan online raksasa Ant Group miliknya melantai di bursa saham (IPO).

Jika rencana itu berhasil, peluncuran Ant Group ke pasar saham diperkirakan akan mencatatkan lebih dari 300 miliar dollar (Rp 4,1 kuadriliun).

Nilai itu melampaui rekor listing sebelumnya yang dipegang perusahaan minyak raksasa Saudi Aramco tahun 2019 yang senilai 25 miliar dollar AS (Rp 375 triliun).

Namun kemudian, regulator China memanggil para eksekutif puncak Ant Group. Mereka diminta menghentikan IPO karena masalah kepatuhan.

Baca juga: Benarkah Jack Ma Sengaja Menghilang setelah Serukan Reformasi Ekonomi di China?

Taipan China berusia 56 tahun itu kini telah merosot ke urutan ketiga dalam daftar kaya negara itu setelah mengkritik pihak berwenang dan menghilang dari acara TV-nya sendiri.

Baca juga: Ke Mana Jack Ma? Hilang setelah Dipanggil Pemerintah China, Alibaba Menolak Berkomentar

Kekayaannya turun dari 61,7 miliar dollar AS (Rp 866 triliun) pada Oktober, menjadi 51,2 miliar dollar AS (Rp 718 triliun).

Penurunan itu disinyalir terjadi karena kerajaan Alibaba-nya menghadapi peningkatan pengawasan dari regulator China.

Jack Ma bukan satu-satunya bilioner yang harus berurusan dengan hukum setelah melayangkan kritik terhadap pemerintah China.

Berikut taipan China yang sampai harus berakhir di bui karena alasan serupa:

1. Ren Zhiqiang

Taipan real estate China dan kritikus blak-blakan Presiden Xi Jinping, Ren Zhiqiang, dihukum penjara 18 tahun pada Selasa (22/9/2020), atas tuduhan korupsi.

Ren juga terjerat kasus penyuapan serta penggelapan dana publik, menurut pernyataan pengadilan yang dikutip AFP.

Ren dulunya pernah menjadi elite politik di lingkaran dalam Partai Komunis China.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved