Breaking News:

Agen Mossad Ikut Selidiki Ledakan Bom di Dekat Kedubes Israel di New Delhi

Misi Israel telah waspada di seluruh dunia setelah pembunuhan ilmuwan nuklir top Iran pada November 2020.

AFP/SAJJAD HUSEIN
JAGA LOKASI - Polisi India menjaga lokasi ledakan bom di dekat Kedubes Israel di New Delhi, Jumat (29/1/2021) malam waktu setempat. Pelaku peledakan bom belum diketahui, tuduhan mengarah ke Iran dan atau simpatisannya. 

TRIBUNNEWS.COM, TEL AVIV – Agen-agen dinas rahasia Israel Mossad terlibat penyelidikan ledakan di dekat Kedutaan Besar Israel di New Delhi, Jumat (29/1/2021).

Pelibatan Mossad dikabarkan Kan News dikutip Times of Israel, Minggu (31/1/2021). Laporan itu mengatakan badan tersebut sedang memeriksa kemungkinan keterlibatan warga negara lain.

TV India Today juga melaporkan aparat kepolisian India sedang menanyai warga Iran di New Delhi sehubungan ledakan tersebut.

Misi Israel telah waspada di seluruh dunia setelah pembunuhan ilmuwan nuklir top Iran pada November 2020. Teheran menyalahkan Israel dan berjanji akan membalas dendam.

Baca juga: Normalisasi Maroko-Israel dan Kiprah Mossad Menjalankan Operasi Rahasia

Baca juga: Ali Shamkhani : Mossad Bunuh Fakhrizadeh, Metodenya Sangat Rumit

Baca juga: 4 Pakar Nuklir Iran yang Tewas Dibunuh, Mossad, Dinas Rahasia Israel Jadi Tertuduh Utama

Duta Besar Israel untuk India Ron Malka mengatakan kedutaan di New Delhi dalam keadaan siaga tinggi karena "ancaman" yang telah dipersiapkan. Bahkan sebelum bom kecil meledak di luar kantornya.

Malka mengatakan kepada AFP dia tidak terkejut menyusul serangan Jumat lalu itu, yang tidak menyebabkan cedera, tetapi ,merusak jendela tiga mobil di dekat lokadi ledakan.

Jalan di luar kedutaan tetap ditutup Sabtu ketika para ahli forensik mencari petunjuk tentang siapa yang bertanggung jawab atas apa yang menurut pejabat Israel di Yerusalem mereka perlakukan sebagai kemungkinan terorisme.

Polisi India sejauh ini hanya menggambarkannya sebagai "upaya nakal untuk menciptakan sensasi".

"Ini bisa saja berakhir berbeda dalam keadaan lain, jadi kami beruntung," kata Malka dalam wawancara telepon.

“Kami selalu siap. Apalagi beberapa hari terakhir ini, kami menaikkan level kewaspadaan karena beberapa ancaman, ” imbuhnya.

Halaman
1234
Editor: Setya Krisna Sumarga
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved