Breaking News:

Iran Tolak Pembicaraan atau Pihak Baru dalam Kesepakatan Nuklir

Kementerian Luar Negeri Iran menolak negosiasi atau pihak baru dalam kesepakatan nuklir Teheran dengan kekuatan dunia.

AP
Foto satelit pada 11 Desember 2020 ini oleh Maxar Technologies menunjukkan pembangunan fasilitas nuklir Fordo Iran. Iran telah memulai pembangunan di sebuah situs di fasilitas nuklir bawah tanahnya di Fordo di tengah ketegangan dengan AS atas program atomnya, foto satelit diperoleh Jumat, 18 Desember 2020, oleh The Associated Press show. 

TRIBUNNEWS.COM - Kementerian Luar Negeri Iran menolak negosiasi atau pihak baru dalam kesepakatan nuklir Teheran dengan kekuatan dunia.

Al Jazeera mewartakan, pernyataan tersebut dikeluarkan oleh Iran setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan, pembicaraan baru harus mencakup Arab Saudi.

Menanggapi pernyataan Macron, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Saeed Khatibzadeh, dikutip oleh media pemerintah pada Sabtu (30/1/2021) buka suara.

"Kesepakatan nuklir adalah perjanjian internasional multilateral yang diratifikasi oleh Resolusi Dewan Keamanan PBB 2231, yang tidak dapat dinegosiasikan dan pihak-pihak di dalamnya jelas dan tidak dapat diubah," tegas Khatibzadeh.

Baca juga: Macron Ingin Libatkan Arab Saudi, Iran Tolak Nego Ulang Perjanjian Nuklir

Baca juga: Sambut Baik Perpanjang Perjanjian Senjata Nuklir, Rusia: Masih Ingin Liat Detail Prososal AS

Foto Presiden Prancis Emmanuel Macron. Iran Tolak Pembicaraan atau Pihak Baru dalam Kesepakatan Nuklir
Foto Presiden Prancis Emmanuel Macron. Iran Tolak Pembicaraan atau Pihak Baru dalam Kesepakatan Nuklir (EMMANUEL MACRON / TWITTER / AFP)

Iran mulai melanggar batas kesepakatan pada aktivitas pengayaan uranium setelah Presiden Donald Trump menarik diri dari pakta pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi ekonomi terhadap Teheran.

Semntara itu, pmerintahan baru Presiden Joe Biden menyatakan akan bergabung kembali dengan kesepakatan tetapi hanya setelah Teheran kembali mematuhi persyaratannya.

Namun Iran telah menolak tuntutan AS untuk membalikkan percepatan program nuklirnya sebelum Washington mencabut sanksi terhadap Teheran.

Arab Saudi dan sekutunya Uni Emirat Arab telah mengatakan, negara-negara Teluk Arab harus terlibat kali ini dalam setiap pembicaraan, yang mereka katakan juga harus membahas program rudal balistik Iran dan dukungannya untuk proksi di sekitar Timur Tengah.

Arab Saudi, yang terkunci dalam beberapa perang proksi di kawasan itu dengan Teheran termasuk di Yaman, mendukung kampanye "tekanan maksimum" Trump terhadap Iran.

Baca juga: Kisah-kisah Unik Koper Football dan Biskuit Tombol Senjata Nuklir Presiden AS

Tanggapan untuk Macron

Halaman
123
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved