Breaking News:

Aplikasi Deteksi Corona Cocoa 4 Bulan Ngawur, Oposisi Minta PM Jepang Pecat Penanggungjawab

Aplikasi mendeteksi penderita corona dari kementerian kesehatan Jepang, Cocoa, selama 4 bulan ngawur, oposisi minta PM Jepang memecat orang

Foto Richard Susilo
PM Jepang Yoshihide Suga saat menjawab pertanyaan kalangan oposisi di parlemen Jumat ini (5/2/2021) 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Aplikasi mendeteksi penderita corona dari Kementerian Kesehatan Jepang, Cocoa, selama 4 bulan ngawur, oposisi minta PM Jepang memecat orang yang bertanggungjawab hal tersebut.

"Kami  meminta maaf atas kerusakan "aplikasi konfirmasi kontak Cocoa yang  menginformasikan kemungkinan kontak dengan seseorang yang positif mengidap virus corona baru," ungkap PM Jepang Yoshihide Suga Jumat ini (5/2/2021) di sidang parlemen.

Partai-partai oposisi telah meneliti fakta bahwa disfungsi Cocoa dibiarkan  tanpa pengawasan selama lebih dari empat bulan, selain malfungsi aplikasi.

Ketua Partai Demokrat Konstitusional Masatoshi Izumi, "Saya  minta yang bertanggung jawab atas Cocoa dipecat PM Jepang  karena meninggalkannya selama empat bulan lebih   masalah dengan aplikasi Cocoa.. Saya pikir Anda memiliki tanggung jawab itu, tetapi bagaimana?" tanya Izumi.

"Saya sangat menyesal, dan saya ingin bekerja keras untuk mencegah hal ini jangan sampai terjadi terulang kembali," papar PM Suga.

"Apakah tidak akan ada yang dipecat?" tanya Izumi lagi.

"Ini adalah peran kami untuk menyelidiki dan menanggapi secara menyeluruh untuk mencegah hal ini jangan sampai terjadi lagi di masa depan," jawab PM Suga.

Aplikasi dibuat oleh perusahaan Person Process and Technology anak perusahaan Person Holdings dengan CEO nya Koichi Yokomichi.

Beberapa warga Jepang meminta agar Kementerian Kesehatan meminta balik uang proyek karena aplikasi tersbeut justru malah membahayakan orang lain, tidak berfungsi baik sehingga yang positif corona dapat dengan mudah menginfeksi orang sehat gara-gara aplikasi Cocoa tidak berjalan dengan baik.

Baca juga: BREAKING NEWS Update Corona 5 Februari: Tambah 11.749 Kasus Baru, Total 1.134.854

Halaman
12
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved