Breaking News:

Hati-hati, Pertama Kali dalam Setengah Abad Jadwal Kereta Api Jepang Berubah Lebih Cepat

Untuk pertama kali dalam setengah abad terakhir jadwal kereta api Jepang semuanya berubah, dan mulai hari ini Japan Railways (JR) memberlakukan peruba

Foto Richard Susilo
Kereta api seri 205 biasa dipakai untuk Tozai Line di Tokyo Jepang. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Untuk pertama kali dalam setengah abad terakhir jadwal kereta api Jepang semuanya berubah, dan mulai hari ini Japan Railways (JR) memberlakukan perubahan jadwal lebih cepat sekitar 30 menit.

"Percepatan jadwal kereta api sebagai antisipasi pandemi corona juga. Selain mempercepat jam kereta terakhir juga mengurangi jumlah kereta," papar sumber Tribunnews.com di JR Sabtu (13/3/2021).

Di wilayah metropolitan Tokyo, kereta terakhir pada tanggal 13 akan dioperasikan oleh JR East rata-rata lebih cepat berakhir sekitar 30 menit. Yang biasanya kereta terakhir misalnya jam 24.30 akan berakhir menjadi jam 24.00.

Juga kereta api bawah tanah serta swasta juga akan mengubah jadwal keretanya seperti  Tokyo Metro, Tobu Railway, Seibu Railway,  Keio Electric Railway, Odakyu Electric Railway, Tokyu Electric Railway, Sagami Railway. Di area Kansai, JR West, Hankyu Railway, dan Hanshin Electric Railway.

JR Westyang naik kereta terakhir menuju Nishi-Akashi di Stasiun Sannomiya kereta terakhir jam 0:42 dan kereta terakhir menuju Osaka 25 menit sebelumnya lebih cepat menjadi jam 0:10.

Hankyu akan memajukan kereta terakhir dari setiap jalur mulai hari ini (13/3/2021) memajukan hingga 32 menit.

Lalu Hanshin akan maju lebih cepat dalam 10 hingga 14 menit, dan Kobe Electric Railway juga akan maju dalam 15 hingga 21 menit di Jalur Mita dan Jalur Koen Toshi.

Stasiun JR Sannomiya menghentikan 14 kereta naik dan turun setelah tengah malam, tetapi berkurang setengahnya menjadi 7 kereta saja.

"Karena orang berkumpul di stasiun untuk kereta terakhir, jam kerja di sini akan lebih pendek jadinya. Artinya pendapatan saya mungkin akan berkurang juga," ungkap Tanaka seorang sopir taksi di Tokyo Sabtu (13/3/2021) kepada Tribunnews.com.

Halaman
12
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved